Callista's World

Callista's everyday world…from her favorite songs to her accomplishments…

Archive for the ‘ga sabar’ Category

Feb
12

sekarang giliran jadi ST-12 PUSPA

Posted by Callista

hehehe, belum nulis apa-apa, Bunda udah senyumsenyum aja bawaannya. Abis langsung keingetinget betapa nggemesinnya anak Bunda itu.. hehehehe.. Aduuuh… berwarna banget rasanya hidup ini dengan adanya dia dalam hidup Bunda.

Jadi gini ceritanya, hehehe *tuh kan udah ketawaketawa lagi* seperti biasa malem tuh kan emang waktunya Bunda ama Kay. Entah main, entah nonton atau bacain buku cerita pengantar bobo buat Kay. Nah, biasanya sie, bisa dibilang kegiatan setiap malam itu pasti juga dipenuhi ama berantemnya Bunda ama si kecil satu itu.

Adaaaa aja yang jadi bahan berantem. Pokoknya seharihari itu bisa penuh dengan katakata “Ya iya lah Bun” sama “Ya ngga lah Kay”… atau sebaliknya… pokoknya sie hampir selalu deh malammalam dipenuhi sama katakata itu.

Nah, kmaren malem juga pastinya ngga beda dong. Secara udah jam setengah 9, udah waktunya ganti baju terus naik tempat tidur sambil tebar sapu tangan dan ambil buku cerita terus mulai deh garukgaruk, bedakin dan peluk untuk kemudian Kay tidur dengan sukses.

Adegan jadi ST 12- nya kejadian pas lagi gantiin baju Kay. Entah emang semua anak kecil itu ganti baju-nya pasti susah entah emang  cuma Kay sendiri deh, tapi ratarata tiap digantiin baju, pastiii aja susah bener. Kemaren juga gitu, dengan berbagai alasan yang bisa dia temuin, adaaa aja caranya yang dia punya biar Bunda nunda gant baju-nya.

Tapi Bunda pun ga mau kalah persistent-nya ama Kay. Walau sembari ngomel, tetep aja tangannya kerja buat nggantiin baju. Nah pas lagi makein pampers *iya Kay masih pake pampers ^-^* tibatiba Kay masukkin sesuatu ke mulutnya. Aduh.. Bunda yang sebel banget sama kebiasaan buruk Kay yang satu itu spontan langsung mbentak *maaf ya nak* “Callista…. udah berapa kali Bunda bilang ga boleh masukkin semuasemua kedalem mulut. Yang boleh dimasukkin itu kan cuma..” Kay langsung buang barang yang dia masukkin ke mulut terus nerusin omongan Bunda, “Makanan, minuman, susu, sama buah Bunda”. Bunda langsung seneng, secara dia inget ama omelan Bunda, “Nah itu tau, kan Bunda udah berulang kali bilang…jangan…jangan… ”

Belum selesai Bunda ama omelannya, tautau anak kecil itu udah nyamber *sembari goyanggoyangin pantatnya lagi*…”Jangan jangan kau menolak cintaku, janganjangan kau sakiti hatiku…” Masya Allah, Kay bukannya dengerin omelannya Bunda, yang ada dia malah langsung nyanyi…..

Seperti biasa, yang niat udah mau marah dan pasang wibawa yang ada Bunda malah senyumsenyum dibelakang pantatnya Kay. Tapi tetep ga mau hilang wibawa, Bunda bilang, “Ya beda lah… bukan gitu maksud Bunda” eh malah dijawab, “Ya samalah Bun, kan tadi Bunda bilang jangan…jangan… ya sama dong sama Jangan jangan kau menolak cintaku…”

Huehehehehehehehe….abis deh katakata Bunda… yang ada cuma bisa nyengirnyengir sambil nepuk pantatnya terus meluk dia sambil ketawa… hehehehehe….Gagal lagi deh sok wibawanya…hehehehehehhehehee

Jun
30

cara minta maaf-nya bunda

Posted by Callista

Hari ini, aku pulang agak malem. Biasa ada kerjaan yang memang baru bisa dikerjain setelah jam kerja.

Sesampainya di rumah, aku berharap bisa main sama anak kecil ku yang cantik itu. Tapi entah kenapa, hari ini dia lagi rewel banget. Mungkin salahku juga, karena malem ini koneksi PC di rumah akhirnya bisa koneksi ke internet setelah nunggu lumayan lama 🙁 . Jadi aku malah pengen main FB…hehehe..norak ya. Abis sejak FB ama friendster di blok di kantor (ketauan banget mainnya gratisan) jadi jarang banget update fb, jadi udah lumayan banyak banget request or notificationnya. hehehe… (untuk tementemen yang udah request, sorry ya)

Nah, mungkin karena itu juga jadi Kay rewel. Mungkin dia pikir, idih bunda, udah pulang kok masih main di komputer terus 🙁 … jadi caricari perhatian lah dia. Udah dari yang teriak, bentak sampe nangis. Udah gitu aku yang kegerahan, secara pulang mesti naik J-Co, ya jadi naik darah juga. Ikutan marah sampe bentak, aduuuh…begitu bentakan itu keluar, langsung nyeseeeeeeelllll banget deh.

Akhirnya aku ngalah (emang udah semestinya sie). Nawarin dia mau di gendong apa ngga, padahal biasanya aku yang berusaha ngasih pengertian ke dia, kalo dia udah besar, jadi jangan minta gendong terus.  Tapi karena nyesel udah mbentak, aku malah nawarin untuk ngendong dia, sembari nyeritain anak kecekkecek (anak tukang ngamen) dan perjalanan aku pulang kerumah.

Setelah lumayan lama, kurang lebih setengah jam-an deh, akhirnya Kay tidur juga. Seneng deh aku, karena dia bobonya dalam pelukan aku. Rasanya cara minta maaf paling OK yang aku bisa lakuin sekarang ya baru itu. Minta dia supaya mau digendong, supaya aku bisa peluk dan usapusap kepalanya, sembari bisikin… I Love You…. Beneran deh, Bunda sayang Kay… selalu always…. sampai akhir nanti…..

Maaf kalo tadi Bunda udah bentak Kay ya, inget selalu kalo bunda selalu always sayang ama Kay.