Callista's World

Callista's everyday world…from her favorite songs to her accomplishments…

Archive for the ‘kegiatan berdua’ Category

Feb
06

maaf ya nak….

Posted by Callista

Jumat malam, waktu pulang kantor, selesai Bunda makan malam, cuci muka dan bersih-bersih, udah waktunya main sama princess-nya Bunda.

Seperti biasa, dia pasti minta main iPad, ada games yang nebak letak barang2 yang tersembunyi gitu, main sekalian belajar, karena dengan gitu dia nambah vocab nya plus juga memori.

Lagi asyik2 main gitu, tiba-tiba dia bisikin Bunda… gini katanya

Bun, tadi Kay bilang ama Naya, nanti pas cheers (lomba cheer leader), Bunda kan cuti ya? Kan nanti yang dandanin Bunda kan ya?

Jleb !!! rasanya bunda mau nangis saat itu juga… jerit-jerit deh nangisnya. Abis untuk setahun ini kan, kecuali cuti bersama atau libur, Bunda belum dapet hak cuti, kan Bunda baru kerja satu setengah bulan aja di perusahaan ini.

Maaf ya nak, mudah-mudahan Kay ngerti kalau Bunda kerja untuk Kay juga. Bukannya bunda ga mau, bunda mau banget nak, ndandanin Kay, nonton Kay lomba cheers, seperti tahun lalu ya. Bukan pilihan dan maunya Bunda kalau Bunda harus pindah kerja, tapi insya Allah semua itu yang terbaik untuk kita semua ya nak.

Saat ini, Bunda cuma mau minta maaf, *sembari nangis*, kali ini Bunda belum bisa ikutin mau kamu ya nak. Insya Allah, lain kali begitu Bunda bisa, pasti Bunda hadir ke acara-acara sekolah-nya Kay ya nak.

Selalu ingat kalo Bunda sayang Kay, thank you for choosing us to be your parents ya nak.

Bunda dan Dada hearts Kay so much.

Jan
24

serterah Bunda aja lah

Posted by Callista

Maksudnya sie, terserah Bunda aja lah…..

Kata-kata itu kayak jadi kata-kata favorit Kay deh beberapa minggu terakhir ini. Setiap ditanya sesuatu, pasti dia jawah serterah Bunda aja deh… hihihihihi.. Kadang suka takjub aja ama ketepatan dia menata kata.

Kemarin, Dadda ada acara kantor nginep dari hari Sabtu di daerah puncak. Karena Sabtu-nya Bunda juga mesti masuk kantor, akhirnya Minggu kemarin, Bunda ajak anak kecil satu itu jalan-jalan ke mall. Kesian masa 2 hari libur sekolah di rumah aja kan.

Memang pagi tadi,  sebelum pergi ke mall Kay sempet nanya kapan Dadda-nya pulang dari puncak.  Mungkin dijawab, jam 12-an sama Dadda-nya.

Kebetulan jam 12-an juga kita sampe di PIM. Begitu masuk ke Mall, Kay langsung nanya, “Bun, sekarang emang jam brapa?”. Jam 12, begitu jawab Bunda. “Lah, kan Dadda pulangnya jam 12” panik suara Kay kedengarannya. Dengan santai Bunda jawab, “Ya ga pa pa kan? Biar aja Dadda pulang, emang kenapa?”

Dengan serius dia jawab, “Ya ngga lah Bun, kalo Dadda telepon ya kita langsung pulang”. Geli sendiri Bunda ngeliat gayanya, “OK, nanti kalo Dadda telpon kita langsung pulang ya” gitu kurang lebih jawaban Bunda.

Aktivitas nge-mall pun di mulai. Emang ga macem-macem sie, palingan main di playground depan Kentucky atau di playground gratisan yang tersebar hampir di setiap lantai PIM.

Supaya ga salah pilih persingahan pertama, Bunda tanya, “Kay mau ngapain dulu? Main atau mam eskrim?” Dengan muka serius Kay jawab, “ya serterah Bunda aja, mana aja boleh kok” Huahahahahahahaha, geliiii bener Bunda liatnya, gayanya sok tuwir, padahal ngomong masih salah.

Akhirnya karena udah dibilang ‘serterah Bunda’ akhirnya persinggahan pertama kita main di depan kentucky, mulai dari naik kuda, naik motor, naik kereta, naik pesawat luar angkasa yang ditutup sama naik komidi putar. Ternyata kalo di playground, serterah-nya ga berlaku, karena kalo udah main gitu Kay susah banget diajak berhenti, ada aja alesannya buat naik ini itu. Akhirya Bunda pake cara boongin dia baru manjur, bilang kalo uangnya abis nie.. hehehehe.

Selesai main, kita singgah ke Dairy Queen. Sesuai niat Bunda, hari ini mau ngikutin kemauan Kay deh. Kan kemarin seharian udah ditinggal di rumah. Di Dairy Queen, kita ngabisin 1 strawberry blizzard (sebenernya sie Bunda yang ngabisin, karena ternyata Kay lebih doyan makan es krim walls cup dari Alfa deh dibanding Dairy Queen.

Abis makan es krim, lanjut persinggahan lain. Rencananya sie mau ke IBOX betulin Ipod-nya Bunda (yang ternyata rusak total) tapi berhubung ngelewatin playground depan HokBen yang gratis itu, Kay langsung narik tangan Bunda sembari bilang “Aku mau naik slide Bun”.

“OK, tapi ngga lama-lama ya,” . Kay seneng banget, langsung lari dan bolak balik naik tangga buat sliding. Pokoknya heboh dan fun banget keliatannya. Untung sembari nungguin Kay, Bunda ketemu temen. Jadi ga bengong banget sendiri.

Lebih dari setengah jam, Kay masih giat aja bolak balik naik tangga dan berputar-putar di playground. Bunda udah lumayan gelisah, abis laper sie mulai deh aksi teriak buat manggil Kay, sembari boong lagi bilang, “Kay, Dadda udah telepon nie”

Kirain dia masih inget ama omonganna tadi, ternyata boro-boro. Yang ada dia malah nyautin gini, “Ya sabar dong Bun, kan aku lagi main” heheheheheheh

Tapi karena Bunda udah lapar banget, ya Bunda panggil berulang-ulang, sampe akhirnya dia nyerah dan mau diajak pulang. Tapi masih tetep ngedumel sambi ngomong, “Harusnya kan serterah Tata dong Bun, kan yang lagi main tadi Tata”

hehehehe.. dasar anak kecil…masih salah aja ngomongnya pake acara ngedumel lagi..

Mar
20

susahnya ngajak nyimpen rahasia

Posted by Callista

Sebenernya sie ya ga bisa disalahin juga, secara anak kecil gitu ya. Kadang orang yang udah dewasa aja susaaah banget kalo soal simpan menyimpan rahasia, apalagi anak baru umur 3.5 tahun.

Jadi ceritanya gini, Dadda-nya Kay kan ulang tahun tanggal 14 Maret kemaren. Jadi si Bunda tuch sibuk banget nyiapin  surprise buat Dadda. Ngga macem-macem sie, biasa ajah. Cuma supaya kado yang disiapin buat Dadda itu ga ketauan. Karena emang cuma itu surprisenya.

Nah, waktu beli kado itu pas wiken panjang kemaren, secara Dadda juga lagi hunting foto di Yogya, jadinya lumayan bebas Bunda ‘hunting’ kado di Jakarta. Tapi karena Dadda ga ada, akibatnya anak kecil satu itu diajakkin dong, secara juga kesian, masa udah long wiken, Bunda jalan sendiri juga.

Senin, 9 Maret kemaren, akhirnya Bunda jalan ber-4, bareng oom Aldi, Kay ama si Mbak, jalan ke Cempaka Mas dulu, rencana mau mbenerin netbook Bunda yang suka tiba-tiba nge-dump sendiri, tapi nyesel banget ga nelpon-nelpon dulu, secara udah sampe di Cempaka Mas tokonya tutup secara libur nasional. Sebel banget deh. Huh….

Keluar dari Cempaka Mas, terus nyari makan dulu dan jadi setengah deg-deg-an secara takut banget toko yang dituju tutup juga secara libur nasional. Abis udah ngga ada waktu lagi. Selesai makan di Bebek Goreng Suryo Senopati, langsung deh meluncur ke satu toko yang jual peralatan photography di seputaran Kemang. Alhamdulillah toko-nya buka, ga ikutan libur kayak toko netbook tadi.

Sampe disana, nanya-nanya (atau lebih tepatnya ngasih catetan dari oom Kiting) terus cuma nambah tasnya biar gampang bawa. Secara Dadda lagi hobi banget segala yang berbau photography, akhirnya bunda beliin tripod yang judulnya manfrotto, ternyata lumayan mahal euy.. 🙁 , hehehe.. masih aja itungan ya.. ngasih kado aja itungan bener.

Selesai beli kado, pulanglah kita secara sorenya mau jemput Dadda dibandara. Baru ikutan hunting foto bareng Nikon Club-nya dari Jogja. Sampe rumah, karena belum sempet beli kertas kado-nya akhirnya si tripod ama tasnya Bunda titip ditaro dikamarnya si mbak. Maksudnya supaya Dadda ga tau, kan emang niatnya surprise.

Emang sie, ga tepat juga ngajakin anak kecil nyimpen rahasia, padahal untuk umuran segitu, lagi seneng-senengnya dia cerita. Tapi mau digimanain lagi, kalo ngga surprise-nya berantakan dong. Ya udah, Bunda bolak balik selalu bilang ama Kay, ‘jangan kasih tau Dadda ya Nak… kan ini untuk surprise.. nanti jadi pas Dadda ulang tahun.. kita sama-sama teriak…. S U R P R I S E ! ! ! !……gitu ya. Dan dengan sepenuh hati juga dia udah bilang.. .”iya Bun…” malah udah pake latihan teriak surprise-nya segala kok.

Walo udah serius di-iya-in ama Kay, dan udah diulang berkali-kali, tetep aja dong Bunda masih deg-deg-an. Karena kemungkinan Kay cerita ke Dadda-nya besar banget. Tapi Bunda pikir.. ngga kali ya… dia kan udah bisa dikasih tau, kalo ini tuh surprise buat Dadda-nya *sok ditenangtenangin*.

Mungkin hampir tiap pulang kantor tuch – dari mulai selasa sampe jumat malem – Bunda pengen bilang ke Kay soal kado dan surpris buat Dadda, tapi menurut si mbak, lebih baik ga usah diinget2in, supaya dia juga ngga inget kalo ada Kado buat Daddanya. Ya udah, karena mikir lebih baik gitu, ya Bunda diem ajah…

Hari H akhirnya dateng juga, Sabtu tanggal 14 Maret 2009, akhirnya Bunda ga mesti deg-deg-an lagi, secara kan kado udah bisa dikasih. Pagi-pagi banget, sekitar jam 5.30 pagi, abis sholat subuh, Bunda langsung bangunin Kay pelan-pelan, sembari dibisikin, “Kay, mau kasih selamet ulang tahun ngga ama Dadda?.. terus kasih Kado and teriak supriseee…. ???”

Wah, anak Bunda emang hebat, dia langsung duduk, terus bisik-bisik balik ke Bunda, “OK Bunda, Kay mau kasih salam dan Kiss Dadda ya, Bunda ambil kado-nya dikamar Mbak”. Duuuh….senengnya Bunda. Langsung lompat dari tempat tidur terus lari ke kamar si Mbak untuk ambil Kado…

Sampe di kamar, Kay lagi sun pipi Daddanya sambil bisikin “Selamet Ulang Tahun Dadda… “. Oooh… a very sweet moment… sayang Bunda lagi pegang kado, jadi ga bisa fotoin moment itu, uugghhh.. setengah sebel tapi gimana… ya udah deh.. lewat.

Waktu Bunda kasih ke Dadda kadonya, Dadda tanya.. “Ini apa Bunda?”… Bunda cuma bilang, “liat aja deh” Terus Dadda bilang, “tripod ya?? Kan Dadda udah beli…

Masya Allah, itu rasanya jantung Bunda loncat dari dada ke lantai… ya ampun…. waduh… gimana dong?? Terus nanti hadiahnya masa mesti dijual lagi? Kalo ngga buat apa 2 buah tripod? kan mubazir. Mungkin karena Dadda liat muka Bunda yang pucet pasi gitu, dia langsung meluk sembari ngomong “hehehe, ga kok, Dadda belum beli, tapi Dadda tau kalo bunda beliin tripod dari Kay”.

Ya terang aja Bunda melongo, kan rasanya Bunda udah bilang berulangkali sama Kay, kalo ini surprise buat Dadda. But what can you expect from a 3 year old?? hehehe. Salahnya sendiri lah kan? Penasaran kapan sie sebenernya Dadda tau kalo dia dapet hadiah tripod dari Bunda, “Emang kapan tau-nya Ayang?” Hmm.. hari selasa (yak, sukses bener ngumpetinnya, secara itu cuma selisih sehari dari waktu belinya), kan Dadda pergi siang, terus tautau Kay nyamperin ke kamar terus bilang kalo dia punya kado buat ulang tahun Dadda dan ditaro di kamar mbak-nya”

Hehehe, kalo diingetinget sie lucu juga. Yang mau kasih surprise malah dapet surprise, sampe jantungnya ampir copot. Sekalian bisa dijadiin pelajaran juga kan, mendingan nyari kado untuk surprise sendiri aja, daripada dikagetin lagi.

Feb
12

sekarang giliran jadi ST-12 PUSPA

Posted by Callista

hehehe, belum nulis apa-apa, Bunda udah senyumsenyum aja bawaannya. Abis langsung keingetinget betapa nggemesinnya anak Bunda itu.. hehehehe.. Aduuuh… berwarna banget rasanya hidup ini dengan adanya dia dalam hidup Bunda.

Jadi gini ceritanya, hehehe *tuh kan udah ketawaketawa lagi* seperti biasa malem tuh kan emang waktunya Bunda ama Kay. Entah main, entah nonton atau bacain buku cerita pengantar bobo buat Kay. Nah, biasanya sie, bisa dibilang kegiatan setiap malam itu pasti juga dipenuhi ama berantemnya Bunda ama si kecil satu itu.

Adaaaa aja yang jadi bahan berantem. Pokoknya seharihari itu bisa penuh dengan katakata “Ya iya lah Bun” sama “Ya ngga lah Kay”… atau sebaliknya… pokoknya sie hampir selalu deh malammalam dipenuhi sama katakata itu.

Nah, kmaren malem juga pastinya ngga beda dong. Secara udah jam setengah 9, udah waktunya ganti baju terus naik tempat tidur sambil tebar sapu tangan dan ambil buku cerita terus mulai deh garukgaruk, bedakin dan peluk untuk kemudian Kay tidur dengan sukses.

Adegan jadi ST 12- nya kejadian pas lagi gantiin baju Kay. Entah emang semua anak kecil itu ganti baju-nya pasti susah entah emang  cuma Kay sendiri deh, tapi ratarata tiap digantiin baju, pastiii aja susah bener. Kemaren juga gitu, dengan berbagai alasan yang bisa dia temuin, adaaa aja caranya yang dia punya biar Bunda nunda gant baju-nya.

Tapi Bunda pun ga mau kalah persistent-nya ama Kay. Walau sembari ngomel, tetep aja tangannya kerja buat nggantiin baju. Nah pas lagi makein pampers *iya Kay masih pake pampers ^-^* tibatiba Kay masukkin sesuatu ke mulutnya. Aduh.. Bunda yang sebel banget sama kebiasaan buruk Kay yang satu itu spontan langsung mbentak *maaf ya nak* “Callista…. udah berapa kali Bunda bilang ga boleh masukkin semuasemua kedalem mulut. Yang boleh dimasukkin itu kan cuma..” Kay langsung buang barang yang dia masukkin ke mulut terus nerusin omongan Bunda, “Makanan, minuman, susu, sama buah Bunda”. Bunda langsung seneng, secara dia inget ama omelan Bunda, “Nah itu tau, kan Bunda udah berulang kali bilang…jangan…jangan… ”

Belum selesai Bunda ama omelannya, tautau anak kecil itu udah nyamber *sembari goyanggoyangin pantatnya lagi*…”Jangan jangan kau menolak cintaku, janganjangan kau sakiti hatiku…” Masya Allah, Kay bukannya dengerin omelannya Bunda, yang ada dia malah langsung nyanyi…..

Seperti biasa, yang niat udah mau marah dan pasang wibawa yang ada Bunda malah senyumsenyum dibelakang pantatnya Kay. Tapi tetep ga mau hilang wibawa, Bunda bilang, “Ya beda lah… bukan gitu maksud Bunda” eh malah dijawab, “Ya samalah Bun, kan tadi Bunda bilang jangan…jangan… ya sama dong sama Jangan jangan kau menolak cintaku…”

Huehehehehehehehe….abis deh katakata Bunda… yang ada cuma bisa nyengirnyengir sambil nepuk pantatnya terus meluk dia sambil ketawa… hehehehehe….Gagal lagi deh sok wibawanya…hehehehehehhehehee

Feb
06

belajar ngaji

Posted by Callista

Kemarin ada kejadian yang lucu dan membuat haru, seengganya untuk Bunda. Seperti biasa, setiap hari kerja, setelah Bunda sampai dirumah, beres bersihbersih diri, terus biasanya Bunda makan malam *yang ga pernah lepas dari menu tambahan special*, kadang kalo pas acaranya emang bagus, Bunda sempetin nonton TV sebentar *sebenernya sie nonton TV udah lumayan jarang, secara selalu di dominasi ama Kay*. Terus mainmain deh ama Kay, entah main komputer, entah mewarnai atau apapun kegiatan yang dipilihin ama Kay malam itu dan sebelum Bunda bacain cerita untuk Kay menjelang tidur, Bunda biasain untuk sholat Isya dulu, karena takut kalo udah ngelonin Kay bobo, Bunda pun lanjut bobonya ampe pagi.

Tapi minta ijin sholat ama Kay itu agakagak susah. Mungkin karena menurut dia, sedikit ganggu jadwal main sama Bundanya. Tapi kemarin tuh anehnya, gampang banget minta ijin ama Kay untuk sholat. Mungkin karena dia masih disibukin ama games di komputer, jadi kata ‘iya cepet banget keluar dari mulutnya.

Mumpung diijinin, Bunda cepetcepet wudlu terus sholat. Selesai sholat, nengok ke belakang, Bunda liat Kay masih seru ama gamesnya, ya Bunda lanjutin sholatnya sama ngaji. Mungkin karena denger suara Bunda lagi ngaji, Kay sadar kalo Bunda udah selesai sholatnya, jadi tibatiba ada tangan kecil yang disodorin ke deket muka Bunda, hehehehe dia mau salim *duuuhhh senengnya Bunda*.

Biasanya lagi, selesai sholat, Bunda mesti langsung nemenin Kay lagi, nah kemarin jadi sedikit luar biasa karena ga cuma Kay ga maksa Bunda untuk langsung nemenin dia main, tapi dia malah duduk di depan Bunda dan dengerin Bundanya ngaji. Terus tibatiba Kay ngomong pelan banget *kayak takut ganggu Bunda*”Bun, Bunda ngaji supaya dapet adek ya?”. -Emang udah beberapa bulan terakhir ini, Kay pengen banget punya adek, sampe pernah nanya gini, ‘Bun, kok Bunda udah sholat, adeknya belum ada juga? Minta dong sama Allah Bun’ -kurang lebih gitu lah permintaan yang pernah dibilang Kay ke Bunda. Denger pertanyaan kayak gitu dari Kay, Bunda cuma nganggukin kepala, yang langsung dibales ama acungan jempol ama Kay. Mungkin dia mau bilang ‘good job Bun’.

Abis ngacungin jempol, Kay nerusin lagi main di komputernya. Ga lama, dia balik lagi. Sekarang ‘sedikit’ gangguin Bunda karena ngebuka mukena Bunda dan ikut masuk di dalemnya’ jadi kta kayak pake tenda mukena. Tapi dia diem aja dengerin Bunda ngaji sambil sesekali nunjuknunjuk tulisan di al-quran, niruin gerakan tangan Bunda. Nah, yang lucu sembari nunjuknunjuk gitu, tautau dia baca ‘Allahumma baarik lanaa, fiimaa razaqtanaa wa qinaa adzaabannar’.

Hehehehehehhehe, mungkin Kay pengen ikut ngaji, tapi karena satusatunya doa yang dia apal ya itu, doa mau makan, secara setiap kali dia mau makan, disekolah atau dirumah, mesti diawali dulu baca doa itu.

Nyeeessss aja rasanya dada Bunda. Sejuk banget rasanya. Senang juga tak terkira. Diumurnya yang baru 3 tahun 4 bulan, Kay udah dengan fasih hapal doa sebelum makan. Mungkin untuk orang lain itu bukan hal yang penting, tapi untuk Bunda, tak ternilai rasanya. Maha Penting. Karena sejak dini ternyata Bunda bisa sedikit demi sedikit mem-balance hidupnya Kay, secara dia ga cuma tau ‘umbrella’nya Rihanna, tapi juga bisa membaca doa. Selesai Kay baca doa itu, ga tahan, Bunda langsung cium pipi dan keningnya, sambil bilang “Aduuuh…alhamdulillah, pinter sekali ya anak Bunda, insya Allah Kay akan makin pinter gini sampe Kay besar nanti ya Nak…”

Beneran deh, perasaan Bunda ga bisa di ucapin deh. Bangga, senang dan terharu campur aduk jadi satu. Mungkin ini juga yang dirasain sama kebanyakan orang tua, tapi itu semua ga mengurangi semua rasa yang Bunda rasain saat itu. Pokoknya membuncah rasanya.

Terima kasih sekali lagi ya Nak, udah jadi anak Bunda yang baik… semoga sampai besar nanti Kay tetep baik dan selalu jadi nak sholeha… amiiin….

Dec
16

kok pinter sie bunda?

Posted by Callista

Seperti biasa, rutinitas Bunda bersama Kay kalo menjelang tidur itu kurang lebih sama. Awalnya hampir bisa pasti berantem dulu soal ganti baju tidur nya. Entah kenapa, anak kecil itu agakagak musuhan sama ganti baju bobo. Jadi hampir bisa di pastiin setiap malem, pasti ada ributribut dari kamar bunda. Satu suara berisik bilang, “Ayo dong nak..ganti baju… kan itu bajunya udah kotor”. Sementara suara lain yang ga kalah kenceng bilang, “Ga mauuu… Kay ga mau ganti baju Bunda… ”

Duuh… rutinitas kok ya berantem sama Bunda sie Nak.  Tapi mungkin itu satu proses pembelajaran dirimu ya Nak. Sekaligus proses pendewasaan Bunda. Jadi biar Bunda bisa lulus jadi seorang Ibu yang baik, yang bisa mengerti dirimu. Walau kadang, ga Bunda ingkari, kalo proses itu suka bikin Bunda ga sabar dan membentakmu 🙁 . Untuk itu Bunda minta maaf ya sayang…

Yang namanya rutinitas, ya hampir dipastikan kejadiannya pasti tiap malem. Tadi malem juga ngga jadi pengecualian. Tapi ada yang sedikit berbeda sie. Secara Bunda lagi hobi ngotak ngatik program photoshop, jadi waktu nanya “Kay, ganti baju sekarang ya?” dan jawabannya “Ga mau”, ya bunda lanjut aja nerusin kotak katik nya.

Eh disalah satu program TV, ada penyanyi kesayangan Kay *halah, anakanak udah punya penyanyi kesayangan ya* Afgan, dia langsung sedikit bersorak bilang “Buuuun…Afgan… ” *sembari senyumsenyum kesenengan gitu*. Terus aku bilang, “Iya nak, Afgan. Makanya Kay ganti baju dong, nanti Afgan ga mau liatin Kay lowh, karena kecut terus kotor bajunya.

Begitu aku ngomong gitu, Kay langsung otomatis banget nyodorin badannya untuk digantiin bajunya. Wuuiiih bisa jadi rekor baru nie, ganti baju paling cepet yang pernah Bunda alamin. Terus abis ganti baju, langsung dia nonton lagi idolanya sampe serius banget. Lucu deh liatnya.

Sembari nonton, kita terusin mainnya di tempat tidur. Dan seperti biasa kalo lagi main maupun nonton, anak kecil itu pasti minta segala macemmacem. Ya ambilin mainan, atau ambilin boneka, atau ambil minuman. Nah, kali ini Kay minta diambilin minum, terus dengan gayanya yang banyak itu dia minum deh. Tapi sekali lagi, karena gayanya banyak, jadi airnya tumpah sampe basah banget tempat tidur Bunda.

Bunda, antara kesel sama kesian, langsung komentar *lengkap dengan lirikan mata dan alis yang setengah naik* “Pinter deh… pinter….” Eh, anak kecil itu langsung komentar, “Kok pinter sie Bunda??? Kan kasurnya basah. Kok malah PINTER??

Hmmm, kayaknya hampir seluruh tenaga bunda saat itu habis buat nahan ketawa dan tetep JAIM, walau akhirnya tetep ga bisa juga. Bunda ama Dadda ngakak sejadijadinya. Ternyata saking keselnya Bunda lupa, kalo dia belum ngerti sama nada sarkasme yang Bunda pake untuk kasih nasihat ke dia (hehehe…marah kok nasihat sie Bun???)

Pokoknya setiap celetukan dan omongan yang keluar dari anak kecil itu selalu bikin Bunda ketawa dengan suksesnya. Selain itu juga selalu bikin Bunda tetep belajar dan belajar, gimana caranya jadi orang tua yang baik.

Thank you ya Kay tersayang, semoga Bunda dan Dadda bisa jadi orang tua terbaik untuk mu,  seperti kamu udah jadi anak terbaik buat Bunda dan Dadda. Read the rest of this entry »

Aug
17

udah kenal huruf

Posted by Callista

Aduh, senengnya punya anak pinter… (dasar emak narsis.. 🙂 ). Baru satu bulan sekolah anakku tercinta udah kenal huruf.

Terima kasih patut aku ucapkan buat mbaknya Kay, Mbak Haryanti. Yang udah dengan penuh dedikasi ngajarin anak kecil satu itu. Bunda ngaku kok, bunda nyontek cara ngajar-nya si mbak, secara waktu Kay lebih  banyak dihabiskan bareng mbak, which actually no reason untuk ngeles untuk ngga ngajarin Kay sendiri. Terima kasih juga untuk para miss di sekolah-nya Kay, yang aku sadar pasti udah berbuat banyak untuk si cantikku satu itu.

Cara ngajarin si mbak itu lucu deh. Ide-nya emang diambil dari auntie-nya Kay waktu ngajarin anaknya. Jadi hurufhurufnya dikenalin harus mewakili nama orang yang Kay kenal. Misalnya nie ya, huruf B itu diwakili oleh bunda. Jadi kalo mau nanya Kay huruf B, ya tanyanya, kalo Bunda mana? .

Kurang lebih gitu lah Bunda dan Mbak nyoba untuk ngajarin Kay. Agakagak mesti kreatif juga sie, karena kan mesti nyari 26 nama orang yang dia kenal. Which is very difficult if not impossible. Secara dia baru ada di dunia ini kurang dari 3 tahun dan baru kenal segelintir orang. Tapi kita improvisasi hingga akhirnya hampir semua huruf bisa diwakili oleh nama orang yang dia kenal.

Agak kesulitan juga sie, secara nyari orang yang dimulai dengan huruf Q or Z dan harus dikenal sama Kay. Quite challenging!! . Dan terus terang sampe detik ini, belum ada yang bisa mewakili 2 huruf itu… ada yang punya ide?..hehehe sharing ya… Thank you in advance 🙂

Jul
07

kegiatan tiap malam hari kerja

Posted by Callista

Antara Bunda dan anaknya yang cantik bernama Callista. Rutinitas yang dijalani setiap malam, dari mulai bunda baru nginjekkin kaki di rumah sampe tidurnya anak kecil satu itu.

  1. Pastiin mesti meluk dia dulu sebelum ngapangapain. Soalnya kalo ngga, bisa bad mood setelahnya, bilang bundanya ga elok laku, karena ga sabar 🙂
  2. Minta tolong diambilin minum (tapi cuma berhasil kalo dia lagi ‘baik hati’. Kalo udah kambuh manjanya mah tetep aja ga bisa)
  3. Terus nemenin main i.e mewarnai, main lilin atau stempelstempel atau nonton Baby TV atau nonton DVD Elmo. Yang mana aja anak kecil itu lagi mood-nya.
  4. Kalo udah mulai agak malem, mulai deh rewel-nya. ‘Rungsing’ kalo bahasa urdu-nya. Udah ngantuk sebenernya, tapi ga rela gitu buat tidur. Wal hasil segala macem yang dia atau aku kerjain, malah jadi salah.
  5. Kalo udah mulai gitu, mulai deh berantem ama aku. Mulai teriakteriak, lewelewein, kalo dikasih tau ga boleh, malahdisengaja. Pokoknya nguji kesabaran dan darah tinggi aja deh. Biasanya sie, pasti darah tinggi aku naik dan akhirnya aku suka lupa dan mbentak dia (persis kayak postingan sebelum ini).
  6. Tapi gimanapun, anak kecil itu tetep selalu minta di peluk or di garukgarukin sama bundanya setiap malem. Jadi, biar kita berantem dulu, ujungujungnya sie pasti aja dia minta di gendong, or dipeluk sembari goyanggoyangin kaki sampe dia tidur.

Tapi hari ini agak sedikit beda. Mungkin karena dia kangen ama Dadda-nya kali, jadi males banget kayaknya sama aku 🙁 . Ngajak berantem terus, tapi sampe detik ini belum pengen deketdeket ama aku…jadi sedih deh 🙁

Sekarang nie, dia lagi main ama bapak-nya. Purapura teleponan ama sepupunya, sembari nonton elmo. Aku diusirnya supaya main komputer ajah (padahal supaya ga ngganggu kegiatan dia ama daddanya. Dasar anak kecil.

Udah ah, udah malem nie, anak kecilku belum bobo juga. Alamat begadang deh. Yuk mari…. kita ajak dia tidur.