Callista's World

Callista's everyday world…from her favorite songs to her accomplishments…

Archive for the ‘pintar’ Category

Feb
17

Hasil Try Out – IQ Test

Posted by Callista

Ga kerasa ya, sekarang Uni udah kelas 6 SD. Artinya udah mau ujian SD untuk kelulusan terus SMP deh anak bunda.
Karena ujian sebentar lagi, Bunda dan Dada mulai rajin daftarin Uni untuk ikut Try Out.

Tanggal 5 Februari kemarin, pertama kali Uni ikutan Try Out. Penyelenggaranya Bimbel Visi, di daerah Barito. Selain try out Uni juga ikut test IQ supaya bisa dilihat potensi akademiknya.

Karena biasanya Minggu adalah hari santai, jadi lah kemarin agak sedikit hectic. Udah di perjalanan, baru inget Dada ga bawa dompet, hasilnya ya mesti balik lagi. Alhamdulillah karena hari Minggu, jalanannya juga bersahabat. Jadi kita sampai di Barito sekitar jam setengah 8. Tapi karena buru-buru tadi, Uni belum sempet sarapan. Kesian deh, mesti test padahal perutnya kosong.

Test-nya lumayan lama, dari jam 8.00 pagi sampai jam 12.30 siang, karena memang ada try out 5 pelajaran dan test IQ.

Selama nunggu, Bunda dan Dada nunggu di Starbuck di Barito Plaza. Sekitar jam 10-an, kita meluncur ke TKP, Bimbel Visi, berharap bisa kasih roti untuk Uni supaya dia bisa makan dulu. Tapi, Uni ga mau makan, katanya perutnya ga enak.

Abis istirahat sebentar, lanjut deh test IQ. Duuh, kesian deh anak Bunda, pastinya capek ya. Alhamdulillah anak baik bunda bisa sabar ikutin testnya. Sekitar jam 11.30, ada tante Irma, mamanya Naya naik ke atas, dia bilang di bawah sudah ada pengumuman hasil try out nya Uni. Dada terus turun ke bawah untuk liat. Alhamdulillah Uni pintar, walau nilainya belum sesuai harapan (hehehe, harapan bunda sie ya Nak), tapi Uni ada di peringkat 65 dari 238 peserta. Alhamdulillah sekali lagi, inshaAllah lain kali bisa lebih baik ya nak.

Hasil test-IQ baru bisa diambil mulai hari Kamis, 9 Februari, di Bimbel Visi juga. Karena bunda ga sempet waktunya, akhirnya yang ambil Om Steve sama tante Umi. Alhamdulillah wa syukurillah… emang Uni pinter ya sayang. Hasil test-IQ Uni 138.

Alhamdulilalh, puji dan syukur bunda ucapkan selalu kepada Allah SWT. InshaAllah selalu dimudahkan ya jalan Uni, terutama di pendidikan, karena mungkin ga banyak yang bisa Bunda kasih ke Uni, tapi Bunda dan Dada janji, inshaAllah Bunda dan Dada akan perhatikan pendidikan Uni, setinggi yang Uni mampu ya sayang.

Terima kasih ya Allah, atas berkah anak yang pintar, inshaAllah anak yang sholeha. BunDada selalu sayang Uni, sampai kapanpun.

aamiin…..

 

Feb
20

We are so proud of you girl…

Posted by Callista

Alhamdulillah, 5 tahun lebih sudah Allah SWT mempercayakan anak kecil cantik itu untuk jadi tanggung jawab Bunda dan Dada. Time does fly ya, secara rasanya baru kemarin bawa Kay pulang ke rumah, sekarang udah 5 tahun. Banyak banget milestone yang udah Bunda dan Dada alamin.

Dari mulai bisa nulis di umur 3 tahun sampai  lancar membaca di umur 5 tahun. Dari juara pertama lomba cheer leader waktu TKA, juara pertama mewarnai, juara lomba vocal group dan lomba cheer leader lagi untuk TKB.

Rasa bangga Bunda dan Dada makin bertambah, sewaktu tau Kay ikut sebagai salah satu perwakilan sekolahnya untuk lomba cepat tepat bahasa inggris. Waduh, udah ga bisa diceritain lagi deh, rasa bangga Bunda dan Dada.

Lucu-nya, sepupu-nya Kay – Shaka, juga ikut jadi salah satu perwakilan di lomba yang sama. TK Al-Fath ngirim 3 group yang masing-masing terdiri dari 3 orang, jadi ada 9 anak-anak pinter dari hampir 200 anak yang berhasil diaudisi (hehehe, bahasanya ya) untuk mewakili TK A dan TK B Al-Fath.

Karena Bunda dan Dada baru dikasih tau bahwa Kay ikutan lomba-nya baru satu minggu sebelumnya, jadi repot lah Bunda dan Dada usaha untuk ‘melatih’ Kay. Download beberapa aplikasi di iPad dan ngajakin Kay ‘main bahasa inggris’. Lomba cepet-cepetan jawab gambar sama Dada. Selain itu Kay juga ‘main inggris’ sama Shaka. Pokoknya antara Bunda, ama Auntie nyoba gimana caranya supaya Kay dan Shaka bisa cepat mengingat dan menjawab segala macam benda dan hal-hal yang ada di sekitar kita dalam bahasa inggris.

Tanggal 19 Februari kemarin, Bunda, Dada, Auntie Vivi, Om Kiting ama Oma semua nganterin Kay ama Shaka lomba cepat tepat bahasa Inggris. Hehehe, saking tegang-nya si Om Kiting sampe sakit perut gitu. Bunda ama Dada sie udah pasrah. Oma ama Auntie juga tenang aja. Mungkin karena kita ngerasa, baik Kay dan Shaka udah lumayan hebad (tuh deh, ampe pake d) karena lolos audisi sampe bisa mewakili sekolah dalam acara cepat tepat ini.

Sementara nunggu Kay dan Shaka lomba, Auntie, Om Kiting, Oma, Dada dan Bunda semua pada sarapan dulu. Di lomba cepat tepatnya ada bazaar juga, lumayan kan daripada bengong. Setelah kurang lebih nunggu satu jam, tau-tau Shaka nyolek, nanya mama ama ayanya di mana. Waktu ditanya uni Kay di mana? Shaka bilang gantian, uni lagi lomba.

Kelompok-nya Shaka ga menang, tapi ngga pa pa… udah hebat deh pokoknya.  Bunda jadi degdegan, gimana ini nasib uni Kay? sekitar setengah jam kemudian, si uni nyusul. Sama, kelompoknya juga ga menang.. tapi sekali lagi, ga masalah, karena Bunda, Dada, Auntie, Oma, Om Kiting semua udah bangga mereka udah belajar ikut lomba, alhamdulillah mereka juga ga masalah juga kalah, malah kayaknya cuek aja tuh. Mungkin karena lomba ini mereka anggap hanya sebagai latihan saja.

Bunda cuma mau bilang, menang atau kalah sungguh ga jadi masalah Nak, karena Bunda dan Dada sayang Kay selalu. Alhamdulillah bila memang Kay berprestasi, tapi yang pasti, Kay adalah prestasi terbesar dan terbaik yang pernah Bunda dan Dada capai selama hidup kami berdua… and for that we are soo grateful that we have you baby girl…

We are always gonna be proud of you, in whatever you do…

Feb
11

Juara cheer leader

Posted by Callista

Masih inget kan, postingan Bunda soal Kay yang akan jadi cheer leader?  Akhirnya kejadian beneran deh, tanggal 1 Februari kemarin, dia beneran ikut lomba cheer leader di sekolahnya. Dan pastinya udah bisa ditebak dong ya, Bunda harus ngambil cuti khusus supaya bisa nonton anak Bunda.

Pagi-pagi Bunda udah heboh. Selesai mandiin Kay, langsung pake baju cheer-nya, lengkap dengan kuncir dua, stocking dan sepatunya. Terus Bunda dibisikin ama mbak-nya Kay, “Bu, katanya Kak Rani, Kay mesti didandanin, tapi ga usah tebel-tebel, nanti di sekolah ditambahin lagi” gitu kurang lebih katanya.

Waduh, ternyata dandanin anak kecil itu ribet bener ya. Sembari Bunda bedakin, dia repot aja gitu ngaca, sambil coba betul-betulin hasil make-up an Bunda. Daaaaaannnn, dia pake lipstik sendiri aja dong, sampe senyum senyum deh Bunda ngeliatin tingkahnya.. hehehehe. Aduuh nak, umur masih se-uprit aja udah repot euy dandannya, gimana gede nanti?? hehehe

Beres didandanin, jemputan sekolah dateng. Berhubung Bunda belum beres siap-siap, jadi Kay pergi duluan ke sekolah sama mbak-nya. Bunda nyusul aja naik ojek (secara mobil dibawa Dadda).

Sampe di kelasnya Kay, banyak moms yang juga repot ngurusin anak-anak kecil itu siap-siap buat tanding. Karena jalanan hari itu super duper macet, jadi ada beberapa anak yang belum nyampe di sekolah. Wali kelasnya Kay, Miss Lela dan juga guru cheer leader-nya udah mulai panik, takut jumlah anaknya belum lengkap, takut di diskualifikasi, tapi alhamdulillah, sebelum acara dimulai seluruh anak udah lengkap dan siap untuk ikutan.

Antelope, kelasnya Kay kebagian nomor 3. Alhamdulillah, karena pesertanya ada 6 jadi ga terlalu awal dan ga terlalu akhir. Lucu-lucu deh liat gerakan anak-anak kecil itu. Belajar berkoordinasi, ninggalin rasa malu dan ningkatin percaya diri buat senyum didepan teman-teman dan penonton lainnya.

Kebetulan Bunda duduk di sebelah jurinya. Ga kok, ga nyontek hasilnya, karena juri-nya pada pinter banget nutupinnya. Tapi terus terang, Bunda agak ga suka ama guru Cheers-nya, masa kasih nilai buat anak-anak TK kecil-kecil banget. Tapi mungkin juga supaya untuk ngajarin bahwa untuk jadi juara itu susah, tapi tetep ya, kesel!!

Beneran ternyata omongan orang yang bilang bahwa kalau anak kita yang lagi lomba atau test, kita yang lebih deg-degan deh rasanya.  Ga jelas deh udah mukanya Bunda waktu disebutin nama kelasnya Kay sebagai next performance. Mungkin pucet, terus keringetan terus jelek deh.

Tapi perasaan agak sedikit tenang setelah liat muka anak-anak antelope class. Ceria semua, kayak tanpa beban (dan memang mungkin ga ada beban sama sekali ya). Pokoknya biasa banget deh, ketawa ketiwi sembari becanda. Tapi begitu musik mulai, muka mereka serius tapi lucu. Mungkin karena sembari menghapal lagu dan gerakan, terus inget ajaran kak Rani dan kak Tisha yang bilang mesti senyum dan senyum. Pokoknya performance-nya antelope class PERFECTO banget deh, seengganya untuk Bunda.

Tapi ternyata ga cuma bunda yang ngerasa kayak gitu, secara pas diumumuin, dengan nilai paling tinggi, antelope class jadi juara aja gitu untuk semua TK A. Seneng, bahagia dan terharu udah campur aduk deh, Bunda rasain.

Alhamdulillahirobilalamiin… akhirya Kay sama temen-temen sekelasnya bisa nikmatin jerih payah berlatih cheer berhari-hari, malah kadang sampai malem…

Congratulation ya baby, Bunda so proud of you… I love you Kay…..

Feb
09

belajar dari anak: mengatasi rasa takut

Posted by Callista

Anak-anak walaupun masih kecil, masih pendek jam terbang di dunia ini, ternyata punya kemampuan besar untuk menjadi guru bagi manusia dewasa. Seengganya, itu yang Bunda rasain sama Kay. Ga cuma satu dua kali Bunda belajar dari Kay, seringkali malah.

Kayak kejadian minggu lalu, waktu Bunda, Dadda sama Kay makan pempek di daerah radio dalam. Seperti kebanyakan tempat makan pengemis dan pengamen seperti layaknya menu tambahan di sana.

Begitu turun dari mobil, udah keliatan se orang anak kecil yang bawa karung. Mungkin karena takut, Kay langsung pegang tangan Bunda kenceng-kenceng, tapi masih hebat karena cuma pegang tangan aja, ga minta gendong.

Sampe di dalem rumah makan, setelah makanan kita dianter, Kay ngomong gini:

Kay: “Bun, tadi di depan itu anak karung ya??”

Bunda: “Iya, tadi Kay liat sendiri kan, dia kedinginan tuh duduk di luar, tapi ngga punya uang untuk beli makanan atau ongkos buat naik bis”

Kay: “Nanti kalo kita pulang, kasih uang ya Bun?”

Bunda: “Iya, tapi Kay yang kasih ya?”

Kay: “Ngga mau ah, takut… Bunda ajah”

Bunda: “Ya ngga dong nak, Kay aja, biar Kay bisa belajar berbagi ya?”

Denger Bunda ngomong gitu, Kay diem aja. Mungkin dia lagi mikir, kok kenapa Bunda bilang berbagi? Karena biasanya, yang menyangkut berbagi itu ya masalah mainan. Kok tiba-tiba Bunda bilang disuruh berbagi sama kakak yang bawa karung?

Tapi ternyata, Kay ngerti sama omongan Bunda kok, karena waktu makanan kita hampir habis, dia bilang,

Kay “Bun, jangan lupa ya, nanti kasih ke anak karung di depan”

Bunda “Ya kalo Bunda sie terserah Kay aja, kalo emang mau ya silahkan. Nanti Bunda kasih uangnya.”

Denger Bunda ngomong seperti itu, Kay diem lagi. Tapi begitu Dadda selesai bayar, Kay langung nyodorin tangannya, minta uang, langsung aja Bunda keluarin uang kecilnya. Dan beneran loh,  begitu keluar dari rumah makan itu, dengan berani Kay langsung kasih uang-nya ke anak kecil yang bawa karung tadi.

Ternyata ada anak kecil satu lagi yang juga bawa karung, Kay langsung narik tangan Bunda sambil bisikin, “Bun, minta lagi dong, yang satunya belum dikasih.”

Alhamdulillah, ternyata anak Bunda udah bisa ngerti apa itu berbagi dan udah dengan berani-nya ngasih ‘sedekah’ buat anak yang ga seberuntung dia, walaupun sebenernya Kay masih takut-takut, tapi Kay bisa ngalahin rasa takutnya dengan menghadapi rasa takut itu.

Ternyata ga pa pa kan ya Nak, cuma kasih uang aja ama anak-anak yang kurang beruntung itu? Bunda Dadda bangga sekali sama Kay dan juga mau terima kasih sama Kay, udah ngajarin Bunda bahwa takut itu bisa dikalahin kok, dengan keberanian.

I love you baby…..

Feb
06

belajar ngaji

Posted by Callista

Kemarin ada kejadian yang lucu dan membuat haru, seengganya untuk Bunda. Seperti biasa, setiap hari kerja, setelah Bunda sampai dirumah, beres bersihbersih diri, terus biasanya Bunda makan malam *yang ga pernah lepas dari menu tambahan special*, kadang kalo pas acaranya emang bagus, Bunda sempetin nonton TV sebentar *sebenernya sie nonton TV udah lumayan jarang, secara selalu di dominasi ama Kay*. Terus mainmain deh ama Kay, entah main komputer, entah mewarnai atau apapun kegiatan yang dipilihin ama Kay malam itu dan sebelum Bunda bacain cerita untuk Kay menjelang tidur, Bunda biasain untuk sholat Isya dulu, karena takut kalo udah ngelonin Kay bobo, Bunda pun lanjut bobonya ampe pagi.

Tapi minta ijin sholat ama Kay itu agakagak susah. Mungkin karena menurut dia, sedikit ganggu jadwal main sama Bundanya. Tapi kemarin tuh anehnya, gampang banget minta ijin ama Kay untuk sholat. Mungkin karena dia masih disibukin ama games di komputer, jadi kata ‘iya cepet banget keluar dari mulutnya.

Mumpung diijinin, Bunda cepetcepet wudlu terus sholat. Selesai sholat, nengok ke belakang, Bunda liat Kay masih seru ama gamesnya, ya Bunda lanjutin sholatnya sama ngaji. Mungkin karena denger suara Bunda lagi ngaji, Kay sadar kalo Bunda udah selesai sholatnya, jadi tibatiba ada tangan kecil yang disodorin ke deket muka Bunda, hehehehe dia mau salim *duuuhhh senengnya Bunda*.

Biasanya lagi, selesai sholat, Bunda mesti langsung nemenin Kay lagi, nah kemarin jadi sedikit luar biasa karena ga cuma Kay ga maksa Bunda untuk langsung nemenin dia main, tapi dia malah duduk di depan Bunda dan dengerin Bundanya ngaji. Terus tibatiba Kay ngomong pelan banget *kayak takut ganggu Bunda*”Bun, Bunda ngaji supaya dapet adek ya?”. -Emang udah beberapa bulan terakhir ini, Kay pengen banget punya adek, sampe pernah nanya gini, ‘Bun, kok Bunda udah sholat, adeknya belum ada juga? Minta dong sama Allah Bun’ -kurang lebih gitu lah permintaan yang pernah dibilang Kay ke Bunda. Denger pertanyaan kayak gitu dari Kay, Bunda cuma nganggukin kepala, yang langsung dibales ama acungan jempol ama Kay. Mungkin dia mau bilang ‘good job Bun’.

Abis ngacungin jempol, Kay nerusin lagi main di komputernya. Ga lama, dia balik lagi. Sekarang ‘sedikit’ gangguin Bunda karena ngebuka mukena Bunda dan ikut masuk di dalemnya’ jadi kta kayak pake tenda mukena. Tapi dia diem aja dengerin Bunda ngaji sambil sesekali nunjuknunjuk tulisan di al-quran, niruin gerakan tangan Bunda. Nah, yang lucu sembari nunjuknunjuk gitu, tautau dia baca ‘Allahumma baarik lanaa, fiimaa razaqtanaa wa qinaa adzaabannar’.

Hehehehehehhehe, mungkin Kay pengen ikut ngaji, tapi karena satusatunya doa yang dia apal ya itu, doa mau makan, secara setiap kali dia mau makan, disekolah atau dirumah, mesti diawali dulu baca doa itu.

Nyeeessss aja rasanya dada Bunda. Sejuk banget rasanya. Senang juga tak terkira. Diumurnya yang baru 3 tahun 4 bulan, Kay udah dengan fasih hapal doa sebelum makan. Mungkin untuk orang lain itu bukan hal yang penting, tapi untuk Bunda, tak ternilai rasanya. Maha Penting. Karena sejak dini ternyata Bunda bisa sedikit demi sedikit mem-balance hidupnya Kay, secara dia ga cuma tau ‘umbrella’nya Rihanna, tapi juga bisa membaca doa. Selesai Kay baca doa itu, ga tahan, Bunda langsung cium pipi dan keningnya, sambil bilang “Aduuuh…alhamdulillah, pinter sekali ya anak Bunda, insya Allah Kay akan makin pinter gini sampe Kay besar nanti ya Nak…”

Beneran deh, perasaan Bunda ga bisa di ucapin deh. Bangga, senang dan terharu campur aduk jadi satu. Mungkin ini juga yang dirasain sama kebanyakan orang tua, tapi itu semua ga mengurangi semua rasa yang Bunda rasain saat itu. Pokoknya membuncah rasanya.

Terima kasih sekali lagi ya Nak, udah jadi anak Bunda yang baik… semoga sampai besar nanti Kay tetep baik dan selalu jadi nak sholeha… amiiin….

Jan
30

– jadi Rihanna –

Posted by Callista

Hari rabu kemaren, Bunda pulang sendiri, soalnya Dadda mau ngumpul ama tementemen dari kantor lamanya dulu. Karena pulang sendirian, akibatnya Bunda juga makan malem sendirian. Seperti biasa, kalo pas makan malem itu pasti gangguan anak kecil bernama Kay itu selalu jadi tambahan menu buat Bunda. Macemmacem deh gayanya. Kadangkadang cuma ikutan ngacakngacak makanan, kadang ikutan nyicip, tapi yang paling pasti itu ya mesti ngegangguin 🙂 .

Nah, rabu kemarin itu ya ga ada pengecualian. Begitu Bunda duduk di kursi meja makan, dia langsung nyamperin. Sibuk sama beberapa pertanyaan, yang intinya emang cuma mau nggangguin acara makan malem deh. Kan sedikit susah kalo harus njawab pertanyaan yang macem-macem sambil ngunyah. Apalagi Kay itu ermasuk anak yang sedikit ga sabar (eh itu cuma Kay aja ato emang ratarata anak kecil itu ga sabaran ya?), jadi setiap kali dia nanya, harus langsung dijawab. Sementara mengharmonisasikan antara ngunyah ama nelen sesuai waktu dia ngajuin pertanyaan juga lumayan susah 🙁  hehehehehehe.

Kemaren, pertanyaan pertama yang keluar dari mulutnya itu sedikit berbeda dari biasanya. Kay itu, paling ga mau di test, tapi dia paling suka nge-test. Nah, kemarin Bunda ditest ama dia, dengan pertanyaan seperti ini :

Kay : “Bun, payung itu bahasa inggrisnya apa?”

Bunda : “Umbrella Nak, emang kenapa?”

Hehehehehe, jawabannya malah bikin kaget Bundanya. Dengan sepenuh hati dia bergoyanggoyang, terutama bagian pinggul (emang udah punya pinggul ya??) ama  *maaf* pantatnya, sembari nyanyi..”Ella…ella e…e.. mmm *mumbling* umbrella… e… e….

Pas denger itu, Bunda ketawa ngakak…. masya Allah Nak, kamu liat dari mana itu????  Waduh, sampe sakit perut deh Bunda. Dan seperti biasa, tanpa ngerasa lucu, dia cuma senyum ajah. Beberapa kali Kay ngulang pertanyaan itu. Secara Bunda seneng liat dia bergoyanggoyang, ya Bunda tanggepin aja bolak balik. Hehehe, jail ya Bunda-nya.

Nah, kmaren sore, waktu baru pulang, Bunda pengen lagi liat dia bergoyang-goyang. Bunda minta Kay nyanyi ‘umbrella’ lagi *sambil goyanggoyang tentunya*, tapi emang anak itu tergantung mood deh, mau goyangnya. Jadi waktu Bunda minta, dia cuma melengos doang.. 🙁 .

Setelah beberapa kali Bunda minta tetep ga di ‘waro’ ama Kay, akhirnya Bunda nyerah deh. Ngikutin apa yang dia mau. Terus keluar lagi deh isengnya Bunda, jadi nanya lagi, “Kay, kalo bahasa inggris-nya payung apa Nak?”

Mungkin karena udah ngobrol ngalor ngidul, jadi mood-nya udah OK lagi, Kay langsung jawab, “E… e… e… ella…” … huahahahahahahahahahahaha, ditanya bahasa inggris payung, eh dia malah nyanyi. Umbrellanya malah ga ada sama sekali… aduuh…sampe sakit perut deh Bunda rasa-nya. hehehehehehehe…. Kay… Kay……

Dec
16

kok pinter sie bunda?

Posted by Callista

Seperti biasa, rutinitas Bunda bersama Kay kalo menjelang tidur itu kurang lebih sama. Awalnya hampir bisa pasti berantem dulu soal ganti baju tidur nya. Entah kenapa, anak kecil itu agakagak musuhan sama ganti baju bobo. Jadi hampir bisa di pastiin setiap malem, pasti ada ributribut dari kamar bunda. Satu suara berisik bilang, “Ayo dong nak..ganti baju… kan itu bajunya udah kotor”. Sementara suara lain yang ga kalah kenceng bilang, “Ga mauuu… Kay ga mau ganti baju Bunda… ”

Duuh… rutinitas kok ya berantem sama Bunda sie Nak.  Tapi mungkin itu satu proses pembelajaran dirimu ya Nak. Sekaligus proses pendewasaan Bunda. Jadi biar Bunda bisa lulus jadi seorang Ibu yang baik, yang bisa mengerti dirimu. Walau kadang, ga Bunda ingkari, kalo proses itu suka bikin Bunda ga sabar dan membentakmu 🙁 . Untuk itu Bunda minta maaf ya sayang…

Yang namanya rutinitas, ya hampir dipastikan kejadiannya pasti tiap malem. Tadi malem juga ngga jadi pengecualian. Tapi ada yang sedikit berbeda sie. Secara Bunda lagi hobi ngotak ngatik program photoshop, jadi waktu nanya “Kay, ganti baju sekarang ya?” dan jawabannya “Ga mau”, ya bunda lanjut aja nerusin kotak katik nya.

Eh disalah satu program TV, ada penyanyi kesayangan Kay *halah, anakanak udah punya penyanyi kesayangan ya* Afgan, dia langsung sedikit bersorak bilang “Buuuun…Afgan… ” *sembari senyumsenyum kesenengan gitu*. Terus aku bilang, “Iya nak, Afgan. Makanya Kay ganti baju dong, nanti Afgan ga mau liatin Kay lowh, karena kecut terus kotor bajunya.

Begitu aku ngomong gitu, Kay langsung otomatis banget nyodorin badannya untuk digantiin bajunya. Wuuiiih bisa jadi rekor baru nie, ganti baju paling cepet yang pernah Bunda alamin. Terus abis ganti baju, langsung dia nonton lagi idolanya sampe serius banget. Lucu deh liatnya.

Sembari nonton, kita terusin mainnya di tempat tidur. Dan seperti biasa kalo lagi main maupun nonton, anak kecil itu pasti minta segala macemmacem. Ya ambilin mainan, atau ambilin boneka, atau ambil minuman. Nah, kali ini Kay minta diambilin minum, terus dengan gayanya yang banyak itu dia minum deh. Tapi sekali lagi, karena gayanya banyak, jadi airnya tumpah sampe basah banget tempat tidur Bunda.

Bunda, antara kesel sama kesian, langsung komentar *lengkap dengan lirikan mata dan alis yang setengah naik* “Pinter deh… pinter….” Eh, anak kecil itu langsung komentar, “Kok pinter sie Bunda??? Kan kasurnya basah. Kok malah PINTER??

Hmmm, kayaknya hampir seluruh tenaga bunda saat itu habis buat nahan ketawa dan tetep JAIM, walau akhirnya tetep ga bisa juga. Bunda ama Dadda ngakak sejadijadinya. Ternyata saking keselnya Bunda lupa, kalo dia belum ngerti sama nada sarkasme yang Bunda pake untuk kasih nasihat ke dia (hehehe…marah kok nasihat sie Bun???)

Pokoknya setiap celetukan dan omongan yang keluar dari anak kecil itu selalu bikin Bunda ketawa dengan suksesnya. Selain itu juga selalu bikin Bunda tetep belajar dan belajar, gimana caranya jadi orang tua yang baik.

Thank you ya Kay tersayang, semoga Bunda dan Dadda bisa jadi orang tua terbaik untuk mu,  seperti kamu udah jadi anak terbaik buat Bunda dan Dadda. Read the rest of this entry »

Oct
22

kalau aku sudah besar

Posted by Callista

Ritual Bunda hampir setiap pagi di hari kerja adalah, teriakan malaikat kecilku begitu dia membuka matanya. Hampir bisa dipastikan -bila dia udah bangun- setiap kali aku selesai pakai baju kantor dengan rapi, Kay teriak lumayan kenceng, panggil “Buuuuuuunnnnn”

Untuk mencegah kericuhan di pagi hari, pastinya Bunda lari menghampiri. Hampir selalu juga Kay pasti minta Bunda untuk ganti baju kantor yang baru selesai Bunda pakai ke baju ‘kerajaan’ yang tadi malem dipakai. Ga cuma baju yang mesti dicopot, semua aksesoris pun harus turut ikut lepas dari badan Bunda.

Kalo udah gitu, walau ga terlalu susah, biasanya Bunda bujukkin dia. Macemmacem deh caranya. Cara yang paling ampuh itu biasanya gimana kita mbangkitin rasa penasaran dia, contohnya cerita tentang ondelondel (itu lowh pengamen yang suka jogedjoged sambil pake topeng, pokoknya sie ga ada bagusbagusnya), atau cerita tentang anak kecekkecek (maksudnya sie anak kecil pengamen kan biasanya pake alat kecekkecek tuch, karena Bunda ga bisa njelasin, ya Bunda kasih nama aja anak kecekkecek).

Kemarin pagi, seperti yang udah bisa di tebak, setelah Bunda beres pakai baju kantor, Kay teriak.. “Buuuuuuuunnnnn…” Tergopohgopoh lah Bunda nyamperin dia, tapi kali ini tumben dia ga minta Bunda buat ganti baju lagi. Dia cuma bengong ngeliatin Bunda aja. Mungkin masih setengah sadar kali ya. Tapi untungnya Kay ga nangis cuma minta Bunda duduk di tempat tidur aja untuk ngobrolngobrol.

Bunda [B] : “Eh, kemarin siang Kay ngapain aja sama mbak (iya…iya, bunda mengulangi pertanyaan tadi malem, secara agakagak blank karena tergopohgopoh nyamperin dia)? Main ga?

Kay [K] : “Iya Bun, kemarin Kay kasih uang ama ondelondel loh”

B : “Ooh ya??…Emang Kay berani??”

K : “Iya, tapi digendong ama mbak sie ngasihnya. Kalo Bunda berani ga?”

B : “Hmm….kayaknya sie ngga berani deh Nak. Kay hebat deh…udah berani”

K : “Nanti, kalo Kay udah besar dan Bunda masih kecil, nanti Kay gendong Bunda deh supaya Bunda berani”

B : *Speechless mode* “Bener ya??..Janji loh…Kay pasti gendong bunda?”

K : “Iya…”

Si mbak yang denger percakapan itu terus nanya, “Lah emang Kay kuat gendong Bunda?”

K : “Ya iya lah mbak, kan Bunda masih bayi”

B : *tetep speechless mode* ketawa sejadijadinya….

Aduh Nak, sungguh baik hatimu…sampe rela mau gendong Bunda kalo nanti kamu udah besar…. Bunda loooove you, Kay… You always manage to brighten up Bunda’s Day…Pokoknya ga habishabisnya Bunda minta…stay as true as you are now ya Nak….selalu cantik paras dan cantik hati 🙂

Oct
16

Got 1 Star…

Posted by Callista

Hari ini merupakan hari pertama Kay masuk sekolah lagi sejak libur lebaran. Kelamaan euy… Bunda udah takut dia ga mau sekolah aja, secara pas kemarin waktu diingetin bahwa Kamis ini Kay udah mulai sekolah lagi, dia dengan penuh percaya diri bilang “Ga Mauuuuu”. Waduh, gawat bener kan kalo sampai beneran dia mogok sekolah.

Nah, tadi pagi pas jam dia baru masuk sekolah, Bunda udah sibuk banget telponin si mbak (Iya iya… maaf ya Nak, hari pertama sekolah Bunda ga anterin kamu 🙂 ). Nanya gimana Kay. Ngambek ga? Nangis ga? Minta ditungguin ga? Untung aja jawaban pertanyaan Bunda semua itu “NGGA”.

“Ngga kok bu, ga ngambek. Ngga kok bu, ga nangis waktu ditinggal”. Wuiihh senangnya Bunda. Berarti anaknya Bunda emang udah pinter, dan lama ga sekolah ga bikin Kay jadi manja dan penakut lagi.

Puas ama jawaban si mbak, Bunda bilang, “Mbak, nanti kalo Kay udah keluar kelas, tolong sms-in saya. Nanti saya mau ngomong ama Kay” (Secara udah miss the opportunity untuk nganter, masa ga dengerin pengalaman sekolah pertamanya lagi first hand sie?.. ga dong ya 🙂 ). “Iya bu.. nanti kalo Kay udah keluar kelas

Ga sabar nunggu sms si mbak, Bunda main udah telpon aja waktu kirakira jam sekolah Kay selesai. Pas di telpon, si mbak masih riweuh (ribet bahasa urdu nya..hehehe), ngurusin Kay siapsiap untuk pulang. “Ya udah mbak, nanti saya telpon lagi ya”

Sekitar 10 menit kemudian, Bunda udah telpon lagi dong. Excited banget pengen tau hari pertama Kay sekolah setelah libur lama. Begitu telpon diangkat, Bunda langsung ngomong “Mbak, saya mau ngomong ama Kay” Begitu kedengeran suara malaikat kecil (yang kadang kala juga berubah jadi monster cilik) Bunda, langsung aja Bunda ngomong “Halo cinta.. Gimana tadi sekolahnya? Pinter kan? Minta ditungguin ga ama mbak?? (hehehehe, Bunda agakagak parno dan ga percaya gitu ama si mbak ya 🙂 . Dan dengan semangat Kay bilang “Ngga kok Bunda. Tadi Kay pinter sekolahnya. Dapet bintangnya hari ini 1 ga setengah lagi”.

Denger Kay ngomong gitu, Bunda senang sekaligus geli. “Jadi hari ini Kay dapet bintangnya penuh 1 ya nak? Pinter deh anak Bunda. Nanti bunda pulang jadi dapet oleholeh dong kalo gitu ya?”.

Ngomong soal dapet bintang satu itu ada story-nya. Waktu minggu terakhir Kay sekolah sebelum libur panjang kemarin, Kay dengan polos cerita ke Bunda, kalo di hari itu dapat bintangnya cuma setengah, karena setengahnya lagi di kasih Miss Lela ke temannya yang namanya Andra.

Kenapa cuma dapet setengah? Karena seperti halnya di setrap kemarin, anak Bunda yang doyan ngobrol dan cerita itu ngulangi kelakuannya itu dikelas. Pas diminta berbaris untuk siapsiap pulang, Kay malah becanda sama Andra. Alhasil dia tetep dapet bintang tapi di potong dua. Setengah buat dia dan setengah buat ‘partner in crime’ nya, Andra. Nyeritain nggunting bintangnya lucu deh, gini “Iya Bunda, karena Kay ngobrol terus, jadi ama Miss Lela bintangnya di gunting cekres gitu, terus setengah untuk Kay dan setengahnya untuk Andra”… hehehehehehehehehe

Aduh nak, Bunda bingung deh, ngobrol dan becanda apa sie kamu?? Hehehehe…tapi ngga pa pa kok Nak. Just stay as you are ya.. Bunda wouldn’t want any different. Lagi pula, hari ini kan Kay dapet 1 bintang penuh ya…Bunda soo proud of you Nak

Jul
15

minta dibonding

Posted by Callista

Itu omongan pertama yang keluar dari anak kecil cantik satu itu waktu aku telpon tadi pagi. Aku langsung ngomong “Hah??..mau dibonding?…emang knapa?…cantikan keriting kan nak”. Terus dia bilang “Ga mau ah…mau di bonding”. Akhirnya aku bilang, “Ya udah nanti bonding ama bunda ya”

Waduh, takjub juga aku. Masa anak umur 2 tahun 10 bulan udah minta di bonding. Pastinya sie ada omongan dari mbaknya atau temannya yang lebih besar. Dan aku sie ragu kalo dia itu ngerti artinya bonding (ya iyalah…paling asal ngomong aja)

Selidik punya selidik, ternyata mbaknya yang bilang. Jadi aku telpon ke mbaknya. Nanya, dari mana anak saya tau soal bonding? terus si mbak bilang “Gini loh bu, tadi waktu lagi nonton tivi, Kay pegangpegang rambut saya, terus ngomogn gini…mbak rambutnya bagus deh, kayak princess (itu lowh, kumpulan putri2 dalam kisah dongeng, entah itu cinderella, ariel, snow white atau si belle). Terus saya bilang bilang aja ama bunda, kalo Kay minta dibonding.

Nah garagara itulah katakata, “Kay mau dibonding dong” keluar dari mulut anak kecil satu itu :). Hmm…amaze ya liat perkembangan anak sekarang. Cepet bener. Padahal udah berulang kali bunda bilang, “don’t be hurry to grow up ya nak”…Tapi ga mungkin kayaknya. Ya kita nikmati aja perkembangannya.