Callista's World

Callista's everyday world…from her favorite songs to her accomplishments…

Archive for the ‘sakit’ Category

May
25

~ katanya Dadda, kok malah Tata? ~

Posted by Callista

Tadi malem, Kay sakit!! Badannya panas, waktu diukur ternyata suhu badannya hampir 39.5 derajat. Waduh, panik deh Bunda. Untungnya Dadda ga lagi tugas luar kota, jadi bunda sedikit lebih tenang.

Setiap kali minum obat, panas-nya Kay turun, tapi ga lama naik lagi. Aduuuhh, Bunda jadi ngga tenang lagi, soalnya lagi banyak penyakit deh sekarang. Lebih baik cepet-cepet diperiksa daripada nanti terlambat.

Setelah Dadda sampe, langsung diajakin untuk ke Dokter Eva. Ternyata ngajak anak umur 3 tahun 8 bulan ke dokter bukan urusan gampang. Susah banget ternyata. Udah dibujuk ini, itu, tetep aja cuma kata NGGA yang keluar dari mulutnya. Waktu udah ampir putus asa dan juga kesabaran, eh Dadda bilang, “Kalo Dadda yang ke Dokter, Tata mau anterin ga? *sometimes she called herself Tata, short for Callista*. Dan jawaban mau pun meluncur dari mulut mungilnya. Alhamdulillah, akhirnya pergi juga kita ke dokter, walau dengan sedikit berbohong.

Sesampainya di rumah sakit, Kay kayaknya sedikit curiga, secara yang dipanggil bolak balik itu ya namanya dia. Tapi dia ga terlalu perhatiin karena bolak balik kita alihin perhatiannya.

Setelah nunggu sekitar 20 menit, akhirnya nama Kay dipanggil juga. Waktu masuk ruang praktek dokter, dia ngeliatin Bunda, kayak mau bilang “Kok nama aku yang dipanggil ya??”  Tapi dengan baiknya dia ngga bilang apa-apa dan dengan baiknya juga dia ngikutin semua yang diminta ama tante dokternya, tanpa protes.  Senang rasanya hati Bunda.

Selesai diperiksa, kita bertiga keluar dari ruang praktek dan turun ke apotik pake lift. Kebetulan kondisi lift saat itu kosong, isinya ya cuma kita bertiga. Biasanya Kay seneng banget, secara dia bisa pencet nomor lantai di dalem lift itu. Tapi lucunya kali ini dia ga mau pencet-pencet nomornya. Dia cuma komentar kayak gini, “Tadi katanya Dadda, kok malah Tata?”….

Langsung aja Bunda ama Daddanya senyum-senyum denger komentarnya. Karena itu caranya Kay buat protes, kan harusnya Daddanya yang diperiksa, kok ini malah tetep dia yang diperiksa, hehehehe. Lucunya, Kay dengan baik ikutin semua proses pemeriksaan, dan protesnya tetep nunggu waktu kita cuma bertiga. Hehehehe, pinter ya anak bunda-dadda.

Nov
27

Kay sakit !! :-(

Posted by Callista

Dari hari Selasa siang sepulang sekolah, Kay PANAS!!. Bunda masih di kantor lagi. Si mbak dengan santai kasih kabar kalo Kay agak anget badannya. Secara emang tenang banget si mbak nyampein kabarnya, Bunda juga santai aja.

Nah, pulang kantor Bunda baru tau kalo panasnya lumayan, sampe 37,8 derajat!! Pleus idung yang meler, jadi rewel lah. MIntanya bobo di dada Bunda terus – yang sempet bikin bunda jadi begadang, secara ada berat 20 total yang numplek plek di dada, akibatnya bikin sesek – secara mungkin lebih nyaman kali kalo di dada-nya Bunda. *fotofotonya nyusul ya*

Pagi-nya lebih rewel lagi, pengenya dipeluk terus, walhasil Bunda ga ngantor, karena dilarang ama Kay. Tangannya Bunda udah dipeluk melulu ama dia. Bunda sie senengseneng aja Kay melukin Bunda terus, secara kalo lagi sehat, mesti pake trik buat melukmeluk dia.. 😀 …  Ngga deng Nak, Bunda seneng dipeluk Kay, tapi Kay-nya jangan sakit ya…. kan Bunda sedih.. 🙁 .

Tapi emang dasar anak emaknya ya (cerewet maksudnya), sakit ternyata ga bikin anak kecil itu jadi pendiam. Biarpun badannya lemes dan matanya sayu, sibuk bilang ke Bundanya, aduh kok airmata Kay keluar terus sie Bunda 🙁  , tetep dengan semangat 45 (in her case, semangat reformasi kali ya) nanya, “Apa sie itu Bun ??(kalo pas nonton TV). Atau pas dia tau supir udah pulang tapi Dadda-nya belum pulang, nanya lagi “Bund, emang Dadda kemana sie Bun? Kok ga pulangpulang. Kay kan sayang Dadda. Kok Pak Bin udah pulang? Nanti Dadda pulang sama siapa?. Kurang lebih begitu rentetan pertanyaan keluar dari mulut kecilnya. Waktu Bunda jawab “Nanti Dadda pulang sama temennya Nak“. Belum juga mulut Bunda selesai ngomong, keluar lagi pertanyaan baru, “Siapa Bun? Oom Dwi ya?. Yang waktu itu pergi ke Bandung barengbareng kan? Yang fotoin Dadda waktu masukkin tangan ke mulutnya Moo (sapi) ??.

Kejadian itu berulang dan berulang lagi, setiap satu jawaban yang Bunda kasih, selalu diikuti oleh rentetan pertanyaan baru. Hehehehe, tapi ngga pa pa kok. Berarti sakit ga mengurangi rasa ingin tahu kamu ya Nak

Waktu mau diajak ke dokter – udah pasti nolak dong dia – secara dia taunya kalo ke dokter pasti disuntik, makanya Bunda pake trik (white lies lah). Bilangnya, “Kay, nanti mau ga anterin Bunda ke dokter? Jadi kalo Bunda takut, Kay bisa pegangin tangan Bunda” Jawabannya adalah “Emang kenapa Bun? Bunda emang sakit juga?” hehehehe.

Terus pertanyaan keluar lagi dari mulut mungilnya, “Bun, nanti ke dokternya siapa namanya?. Emang dasar Bunda pake white lies sie ya, jadi lempeng aja jawabnya, “Dokter Eva Nak “. Sontak aja anak kecil itu langsung ngomong, “Bunda, kok ke dokter anakanak, mestinya ke dokter orang dewasa dong” Haiyayayayaya…. Bundanya cuma bisa mesemmesem aja deh.

Tapi yang Bunda takutin kejadian di dokter *takut Kay nangis lah, atau rewel* ternyata ga sama sekali. Hehehe, lucu juga ya, ketakutan yang ternyata ga beralasan sama sekali. Karena selain cuma ga mau dipegang sama susternya waktu buka baju, semua-nya berjalan lancar banget. Malah Kay hebat sekali. Waktu diukur panasnya pake thermometer kan ternyata panasnya sampe 39.8 derajat celcius, Dokter Eva bilang supaya cepet, lebih baik obat proris-nya dimasukkin via *maaf* anus. Akhirnya dimasukkin lah obatnya, tentu digendong ama Bunda dong. Selesai dimasukkin, digendong sebentar, pemeriksaan selesai, Kay langsung melenggang keluar sendiri. Dokternya sampe takjub sendiri, sampe komentar “Waduh, hebat sekali udah langsung jalan aja 🙂 .

Gitu deh, pengalaman Bunda, ngerawat Kay sakit. yang ternyata sama sekali ga ngerepotin. Cuma minta di peluk terus, which Bunda really gladly to oblige :-). Tetep aja bikin seneng, entah dengan tingkah laku-nya atau cuma dengan celetukannya yang lucu.

Pokoknya dalam keadaan apapun, Kay always manage to makes Bunda’s heart beaming with happiness….