Callista's World

Callista's everyday world…from her favorite songs to her accomplishments…

Archive for the ‘cerita sekolah’ Category

May
24

late post – swimming competition

Posted by Callista

Jadi gini, ceritanya si Bunda mau pamer. Sah aja kan kalau Bunda pamer soal anaknya? Emang dasarnya udah rabid mom ajah hehehe.

Hari Sabtu tanggal 26 Maret 2013 kemarin, Kay termasuk anak-anak pilihan dari sekolahnya untuk menjadi wakil lomba renang dalam rangka Alfath Festival. Bunda tau, Kay emang udah lumayan bisa berenang, secara dia emang anak air banget, tak terpisahkan deh, hopeng bin karib :D. Tapi kalau karibnya Kay sama air sampai bisa buat dia kepilih jadi wakil dari sekolahnya untuk ikutan lomba renang antar SD, sempet juga bikin Bunda melongo. Apa emang bener? Kalau iya, kriterianya apa ya.

Walaupun masih melongo dan bingung, si Bunda tetep ngijinin dong Kay ikutan latihan berenang selesai sekolah untuk persiapan lomba. Karena setiap latihan Kay selalu di hari sekolah, Bunda ga pernah bisa lihat perkembangannya Kay. Tapi alhamdulillah seminggu sebelum hari H, Kay diminta untuk latihan terakhir sebelum lomba, kebetulan jatuhnya di hari Sabtu, jadi Bunda sama Dada bisa liat latihannya.

Jujur aja ya, Bunda dan Dada malah makin bingung waktu lihat gayanya Kay latihan. Berenangnya super santai dan ga berkesan seperti anak yang mau ikut lomba renang. Latihan untuk Kay ya benerbener latihan santai. Ya sudahlah ya… mau gimana lagi, Bunda Dada aminin aja lah, namanya juga ikut lomba renang pertama kali.

Hari H, Bunda sempet sedikit panik karena di hari yang sama Dada harus dinas ke luar kota. Secara rute andalan Bunda itu cuma rumah – kantor – rumah, makanya waktu disuruh anter Uni ke Al Fath BSD, tempat swimming competition nya, Bunda langsung gimanaa gitu. Udah sibuk aja bbm-in Dada nyari jalan termudah untuk ke sana.

Alhamdulillah, ternyata alam bawah sadar Bunda (hehehe) udah ngeh sama jalan ke BSD, tinggal nyari arah ke Al Fathnya aja, dan akhirnya sampe juga sebelum jam 08.00 WIB, sesuai instruksi dari guru. Isshhh.. ternyata temen-temennya Uni masih banyak yang belum datang, mereka udah pada biasa kayaknya ikut pertandingan, jadi udah kira-kira molor dan waktu anak-anak mesti siap jam berapa. Jadilah Uni capek nungguin, walaupun tetep seneng, karena bisa main aiiirrr… :D.

Akhirnya waktu yang ditungguin dateng juga giliran Uni lomba. Waduh, bunda deg-degan ga berenti deh. Masih fresh aja di memori Bunda, cara Uni berenang, tapi terus Bunda inget, ini kan bukan kompetisi untuk menang, hanya supaya Uni bisa punya pengalaman ikutan lomba yang lebih kompetitif dibanding lomba menggambar atau lomba antar kelas lainnya.

Jadi waktu Uni tanya, “emang harus menang ya Bun?” Bunda jawab, “ya ga harus Uni, tapi Uni harus berusaha… sekuat tenaga (Uni jawab bareng omongan Bunda”). Duuh, waktu itu aja rasanya Bunda udah bangga ga ketulungan deh ama Uni, sampe hampir aja Bunda nangis, tapi takut nanti jadi beban untuk Uni. Alhamdulillah Bunda bisa ga nangis.

Waktu nama Uni udah mulai dipanggil untuk duduk di kursi khusus atlet, keliatan banget Uni tegang. Kaki Uni ga bisa diem, goyang-goyang terus. Bunda ngerti kalau Uni gelisah dan takut. Bunda  coba nenangin sambil dadah-dadahin Uni, bilang “semangat ya sayang, I love you”.

Begitu pluit berbunyi dan Uni udah loncat mulai lomba, hati Bunda juga rasanya ikut loncat. Cepet-cepet Bunda lari ke ujung kolam renang, maksudnya begitu lomba selesai, Uni bisa langsung liat muka Bunda. Alhamdulillah, Uni juara ke-2, dengan catatan waktu (hehehe, resmi amat ya ngomongnya) 34,67 detik dengan lintasan sepanjang 25 m, not bad for a 7 year old ya?

Selesai Uni naik keluar kolam renang, Bunda langsung meluk kenceng, sembari nangis. Uni kaget, langsung nanya “Kalah ya Bun?. Mencelos hati Bunda denger Uni bilang gitu. Bunda langsung jawab, “ga kok sayang, Uni juara 2, Uni hebat… Bunda nangis karena Bunda bangga”. Dasar anak-anak ya, dia senyum terus melengos aja nyari temennya, ninggalin Bundanya yang masih berurai airmata *emang dasar Bunda cengeng*

Terus kita mesti nunggu sekitar satu jam lagi untuk lomba renang gaya dada Uni, mungkin karena terlalu lama nunggu, Uni udah hilang excitement-nya, walaupun tetap aja sie dia berusaha semampunya. Uni juara 3 untuk gaya dadanya.

Selesai gaya dada, kita ga mau nunggu terlalu lama, karena untuk reward Uni, Bunda mau ngajak nonton Oz and the Great Powerfull di PIM. Jadi takut terlalu macet, kita cus langsung menuju PIM dari BSD.

Alhamdulillaaaah, senang rasanya hati Bunda. Thank you ya Uni, untuk usahanya yang sekuat tenaga. Bunda really really proud of you baby… Love you so much.

 

She was rank 15 out of 44 kids

She was rank 15 out of 44 kids

Jan
25

Love Letter On Mother’s Day

Posted by Callista

Sabtu kemarin Bunda dapat undangan dari sekolah Kay, katanya perayaan hari Ibu, yang mestinya jatuh di tanggal 22 Desember 2010, karena ga libur, akhirnya pindah ke tanggal 22 Januari 2011.  Di undangannya disebutin, sebisa mungkin moms-nya kalo bisa pada dateng. Ya karena dibilang begitu, Bunda usahain banget untuk dateng.

Acara dimulai jam 8.30 WIB, mundur sekitar 30 menit dari undangannya. Lumayan sie, kerasa juga nungguinnya secara duduk lesehan dempet-dempetan ama moms dari 8 kelas di TKA dan TKB Alfath.

MC-nya Miss Lela, yang ngucapin terima kasih atas waktu-nya para moms yang nyempet-nyempetin dateng. Entah kenapa, Kay agak sedikit sumeng, jadi ga seceria biasanya. Sibuk gelendotan aja ama Bunda. pas di pegang, emang sie badannya anget. Bunda tawarin pulang dia mau, tapi Bunda bilang, nanti setelah lomba aja ya nak, siapa tau Kay juara. Kay cuma nggangguk aja, sembari liatin Bunda dengan mata sayunya.

Ternyata lomba-nya hanya dapet 2 putaran, soalnya moms-nya kebanyakan, jadi ga bisa banyak-banyak lombanya. Selesai lomba, anak-anak dikumpulin kembali ke kelas masing-masing. Ada perwakilan mom dari masing-masing kelas ikut lomba baca puisi. Ada sedikit insiden waktu lomba baca puisi, ada beberapa moms yang nge-gank terus cekikikan ga lucu di depan, yang membuat Miss Lela juga jadi tersinggung, karena mereka kayak ga menghargai acara itu.

Selesai lomba, para moms disuguhi sinetron buatan para teacher Al-Fath yang ternyata lumayan berbakat jadi artis sinetron. Ada Miss Ria sama Mr. Thoat yang berperan jadi pasangan Bapak-Ibu yang punya anak. Lucu deh pokoknya liat para teacher itu bergaya ala artis sinetron.

Akhirnya acara mendekati akhir, para moms disuruh tutup mata pake pita yang emang udah disiapin. Terus kayak waktu dimapras jaman SMA dulu, ada yang bacain cerita soal Ibu. Duuuh, menyayat hati. Betapa berharganya Ibu itu. Betapa seberapa keras usaha kita untuk membalas jasa Ibu, itu merupakan hal yang ga mungkin, karena jasa Ibu memang takkan terbalaskan. Nabi Muhammad SAW saja pernah bersabda, bahwa “apabila kamu menggendong Ibumu di punggungmu dan berjalan bolak balik dari satu gunung ke gunung yang lain, sesungguhnya jasa Ibu jauh lebih dari itu.

Di akhir acara, para anak-anak kecil yang lucu itu mencari mom nya masing-masing. Terus ngasih bingkisan besar untuk mom-nya. Bingkisannya itu ternyata kalender tahun 2011, buatan mereka. Duuh, terharu biru rasanya, terlebih didalamnya terselip satu surat cinta, dari Kay khusus untuk Bunda.

Kay's Love Letter for Bunda on Mother's Day

Thank you baby, I love you more than anything in this world…

Feb
11

Juara cheer leader

Posted by Callista

Masih inget kan, postingan Bunda soal Kay yang akan jadi cheer leader?  Akhirnya kejadian beneran deh, tanggal 1 Februari kemarin, dia beneran ikut lomba cheer leader di sekolahnya. Dan pastinya udah bisa ditebak dong ya, Bunda harus ngambil cuti khusus supaya bisa nonton anak Bunda.

Pagi-pagi Bunda udah heboh. Selesai mandiin Kay, langsung pake baju cheer-nya, lengkap dengan kuncir dua, stocking dan sepatunya. Terus Bunda dibisikin ama mbak-nya Kay, “Bu, katanya Kak Rani, Kay mesti didandanin, tapi ga usah tebel-tebel, nanti di sekolah ditambahin lagi” gitu kurang lebih katanya.

Waduh, ternyata dandanin anak kecil itu ribet bener ya. Sembari Bunda bedakin, dia repot aja gitu ngaca, sambil coba betul-betulin hasil make-up an Bunda. Daaaaaannnn, dia pake lipstik sendiri aja dong, sampe senyum senyum deh Bunda ngeliatin tingkahnya.. hehehehe. Aduuh nak, umur masih se-uprit aja udah repot euy dandannya, gimana gede nanti?? hehehe

Beres didandanin, jemputan sekolah dateng. Berhubung Bunda belum beres siap-siap, jadi Kay pergi duluan ke sekolah sama mbak-nya. Bunda nyusul aja naik ojek (secara mobil dibawa Dadda).

Sampe di kelasnya Kay, banyak moms yang juga repot ngurusin anak-anak kecil itu siap-siap buat tanding. Karena jalanan hari itu super duper macet, jadi ada beberapa anak yang belum nyampe di sekolah. Wali kelasnya Kay, Miss Lela dan juga guru cheer leader-nya udah mulai panik, takut jumlah anaknya belum lengkap, takut di diskualifikasi, tapi alhamdulillah, sebelum acara dimulai seluruh anak udah lengkap dan siap untuk ikutan.

Antelope, kelasnya Kay kebagian nomor 3. Alhamdulillah, karena pesertanya ada 6 jadi ga terlalu awal dan ga terlalu akhir. Lucu-lucu deh liat gerakan anak-anak kecil itu. Belajar berkoordinasi, ninggalin rasa malu dan ningkatin percaya diri buat senyum didepan teman-teman dan penonton lainnya.

Kebetulan Bunda duduk di sebelah jurinya. Ga kok, ga nyontek hasilnya, karena juri-nya pada pinter banget nutupinnya. Tapi terus terang, Bunda agak ga suka ama guru Cheers-nya, masa kasih nilai buat anak-anak TK kecil-kecil banget. Tapi mungkin juga supaya untuk ngajarin bahwa untuk jadi juara itu susah, tapi tetep ya, kesel!!

Beneran ternyata omongan orang yang bilang bahwa kalau anak kita yang lagi lomba atau test, kita yang lebih deg-degan deh rasanya.  Ga jelas deh udah mukanya Bunda waktu disebutin nama kelasnya Kay sebagai next performance. Mungkin pucet, terus keringetan terus jelek deh.

Tapi perasaan agak sedikit tenang setelah liat muka anak-anak antelope class. Ceria semua, kayak tanpa beban (dan memang mungkin ga ada beban sama sekali ya). Pokoknya biasa banget deh, ketawa ketiwi sembari becanda. Tapi begitu musik mulai, muka mereka serius tapi lucu. Mungkin karena sembari menghapal lagu dan gerakan, terus inget ajaran kak Rani dan kak Tisha yang bilang mesti senyum dan senyum. Pokoknya performance-nya antelope class PERFECTO banget deh, seengganya untuk Bunda.

Tapi ternyata ga cuma bunda yang ngerasa kayak gitu, secara pas diumumuin, dengan nilai paling tinggi, antelope class jadi juara aja gitu untuk semua TK A. Seneng, bahagia dan terharu udah campur aduk deh, Bunda rasain.

Alhamdulillahirobilalamiin… akhirya Kay sama temen-temen sekelasnya bisa nikmatin jerih payah berlatih cheer berhari-hari, malah kadang sampai malem…

Congratulation ya baby, Bunda so proud of you… I love you Kay…..

Jan
15

akan jadi cheerleader

Posted by Callista

Kenapa Bunda bilang akan?? Soalnya emang belum kejadian.

Kemarin, waktu Kay pulang sekolah, seperti biasanya Bunda buka buku komunikasinya Kay. Ada tempelan kertas kecil yang kasih tau Bunda kalo sehubungan dengan ultah Al-Fath, Kay diikutin kegiatan cheerleader, parents disuruh siap-siap untuk keluarin dana lebih buat kostum yang nanti dipake waktu pentasnya.

Yay…… Bunda sennnneeennng banget. Abis Bunda udah hampir kehabisan ide buat ngajak Kay ikutan les balet atau les nyanyi dan bukan les menggambar atau piano seperti yang dia pengen supaya Kay jadi percaya diri untuk tampil.  Eh pucuk dicinta ulam tiba, Kay disuruh jadi cheerleader. Apapun itu, yang penting dia mau maju dan tampil *ini emaknya kok banci tampil ya hehehehe*

Bunda akan beliin kostum apapun yang diminta ama pihak sekolah, selama itu bisa bikin Kay percaya diri dan mau tampil.

Alhamdulillah ya Allah…. baby step sie, pelan-pelan… mungkin nanti Kay udah ga perlu disuruh-suruh lagi, tapi udah percaya diri untuk bisa tampil. Ammmiiiinnn…

Ditunggu ya, cerita Kay jadi cheerleader-nya. Duuuh… kok jadi Bunda yang ga sabar nungguin kegiatan ulang tahun-nya Al-Fath… hehehehe

Jan
13

raport TK-A semester 1

Posted by Callista

Tahun ini, Kay udah duduk di TK A.
Alhamdulillah, ga kerasa anak bunda udah gede ya. Kayaknya baru kemaren deh Bunda bawa dia pulang, sekarang kalo nanya ini itu udah ga bisa berhenti, sampe kadang kala Bunda kewalahan untuk ngejawabnya.

Kay itu anaknya cerewet *ya siapa dulu toh bundanya* dan selalu pake logika jadi lumayan susah dibohongin.. hehehe, ketauan deh kalo bundanya sering bohongin. Perbendaharaan kata-katanya juga lumayan banyak.  Dia sudah terbiasa untuk bilang “bukan itu maksud Tata, Bunda… tapi blah.. blah.. blah, maka mengalirlah penjelasannya tentang maksudnya itu”

Terbiasa dengan kecerewetannya itu, Bunda jadi take it for granted kalo begitu pula lah perilaku dia di sekolah.  Selama ini, buku komunikasi yang jadi alat komunikasi antara Bunda dengan Miss dan Misternya di sekolah juga ga terlalu detail menggambarkan kegiatan Kay di sekolahnya. Dari laporannya itu, cuma ketauan kalo Kay pinter di waktu belajar dan snack time.

Berdasarkan laporan itu, Bunda jadi berpikiran kalo Kay itu kalo di sekolah ya sama cerewetnya kayak kalo dia lagi di rumah. Sama sekali ga pernah berpikiran lain.

Nah, gimana ga kaget waktu baca hasil raport-nya Kay, yang nerangin kalo Kay itu pendiam dan cenderung pemalu. Secara akademik, Kay punya kemampuan sesuai dengan perkembangan seharusnya, tapi dia cenderung menarik diri dan ga terlalu suka ngomong.

Reaksi pertama Bunda waktu baca raport Kay, ya langsung Bunda mainan role play ama dia. Bunda jadi Miss di sekolah, dan Bunda minta Kay untuk telling story tentang liburan. Seperti biasa, dengan segala kecerewetannya, Kay menjelaskan semua-nya walaupun sedikit terbata-bata. Tapi ada satu hal yang Bunda perhatiin, gimana dia masukkin tangannya ke mulut sembari cerita dan angkat-angkat rok-nya, yang ngasih kesan kalo dia tuh agak malu untuk cerita.

Liat cara Kay bercerita kayak gitu, Bunda langsung kasih kata-kata semangat supaya dia ga malu dan lebih berani. Terus Bunda bilang, “Kay kan pinter, jadi ngga usah malu” daaaann jawaban Kay cuma “tapi kalo di sekolah Tata ga mau ah Bun”

Duuuhh… sedih deh rasanya hati Bunda. Apalagi setelah ketemu ama Miss Lela, guru kelas-nya Kay, yang bilang kalo Kay itu sekarang jadi pemalu, beda banget ama waktu dia masih di playgroup dulu. Sekali lagi, secara akademis, Kay mampu mengerjakan semua, tapi in a silent way, not in a way that a 4 years old supposed to. Pendiam dan pemalu, 2 kata itu yang bolak balik ditekankan oleh Miss Lela

Miss Lela kasih saran supaya Kay diikutkan kegiatan yang bisa bantu meningkatkan rasa percaya diri dia supaya mau tampil. Emang sie sebelumnya Bunda udah niat mau ikutin Kay les balet. Kay-nya kmarin tuh mau, tapi kok ndadak ngga mau lagi sekarang ya? Adududuh.. Bunda pusing deh nak, gimana dong ini.. Mudah-mudahan ini cuma tahapan yang emang dilewatin ama kamu aja ya Nak. Nanti ga gitu lagi ya??

Jan
02

Fruit Day

Posted by Callista

Ini cerita yang tertunda dari waktu acara ‘Fruit Day’ di Al-Fath Play Group, sekolahnya Callista. Salah satu bentuk cara untuk memperkenalkan jenis buahbuahan sama anakanak umur 2-4 tahun. Komen Bunda cuma dua, ‘cara yang cerdas dan LUCU’. Tapi apapun yang melibatkan anakanak umur segitu kan emang pasti lucu kayaknya ya.  Ok deh, ini gambargambar dari acara itu.

Banner besar tentang Fruit Day...

Banner besar tentang Fruit Day...

hehehe, ada gangguan sedikit pas waktu foto, ketangkep deh foto salah satu mom. hehehe.. maklum photographer-nya amatur.

stretching dulu ah... siapsiap mau lomba... hehehe

stretching dulu ah... siapsiap mau lomba... hehehe

Gaya sie boleh anak bunda, padahal mah pas waktunya lomba cuma bisa teriak… “Bundaaaaaaa….. ” hehehehehe

pisang2

seru deh... ada yang males kupasin pisangnya...

seru deh... ada yang males kupasin pisangnya...

Tapi emang dasar anakanak ya….lucu aja liatnya. Ada yang cuma bengong, ada yang seru banget lari bolak balik. Pokoknya luculucu deh.

siapsiap buat lempar balon

siapsiap buat lempar balon Nah, ini lagi persiapan mau smashing water melon games...

Nah, ini lagi persiapan mau smashing water melon games… Tapi susahnya anak Bunda, ga suka sama yang kotorkotor, jadinya dia jijik sendiri waktu megang balon yang udah kelempar ke halaman tapi belum pecah. Walhasil, Bunda deh yang turun tangan, mecahin balon pake kaki.

Selesai gamesnya, akhirnya Kay fotofoto ama guru kelasnya miss Lela.Selesai foto ini, nunggu dijemput Dadda sebentar terus pulang deh…

abis mecahin balon ama bunda..difoto dulu ahh....

abis mecahin balon ama bunda..difoto dulu ahh....

Dec
16

kok pinter sie bunda?

Posted by Callista

Seperti biasa, rutinitas Bunda bersama Kay kalo menjelang tidur itu kurang lebih sama. Awalnya hampir bisa pasti berantem dulu soal ganti baju tidur nya. Entah kenapa, anak kecil itu agakagak musuhan sama ganti baju bobo. Jadi hampir bisa di pastiin setiap malem, pasti ada ributribut dari kamar bunda. Satu suara berisik bilang, “Ayo dong nak..ganti baju… kan itu bajunya udah kotor”. Sementara suara lain yang ga kalah kenceng bilang, “Ga mauuu… Kay ga mau ganti baju Bunda… ”

Duuh… rutinitas kok ya berantem sama Bunda sie Nak.  Tapi mungkin itu satu proses pembelajaran dirimu ya Nak. Sekaligus proses pendewasaan Bunda. Jadi biar Bunda bisa lulus jadi seorang Ibu yang baik, yang bisa mengerti dirimu. Walau kadang, ga Bunda ingkari, kalo proses itu suka bikin Bunda ga sabar dan membentakmu 🙁 . Untuk itu Bunda minta maaf ya sayang…

Yang namanya rutinitas, ya hampir dipastikan kejadiannya pasti tiap malem. Tadi malem juga ngga jadi pengecualian. Tapi ada yang sedikit berbeda sie. Secara Bunda lagi hobi ngotak ngatik program photoshop, jadi waktu nanya “Kay, ganti baju sekarang ya?” dan jawabannya “Ga mau”, ya bunda lanjut aja nerusin kotak katik nya.

Eh disalah satu program TV, ada penyanyi kesayangan Kay *halah, anakanak udah punya penyanyi kesayangan ya* Afgan, dia langsung sedikit bersorak bilang “Buuuun…Afgan… ” *sembari senyumsenyum kesenengan gitu*. Terus aku bilang, “Iya nak, Afgan. Makanya Kay ganti baju dong, nanti Afgan ga mau liatin Kay lowh, karena kecut terus kotor bajunya.

Begitu aku ngomong gitu, Kay langsung otomatis banget nyodorin badannya untuk digantiin bajunya. Wuuiiih bisa jadi rekor baru nie, ganti baju paling cepet yang pernah Bunda alamin. Terus abis ganti baju, langsung dia nonton lagi idolanya sampe serius banget. Lucu deh liatnya.

Sembari nonton, kita terusin mainnya di tempat tidur. Dan seperti biasa kalo lagi main maupun nonton, anak kecil itu pasti minta segala macemmacem. Ya ambilin mainan, atau ambilin boneka, atau ambil minuman. Nah, kali ini Kay minta diambilin minum, terus dengan gayanya yang banyak itu dia minum deh. Tapi sekali lagi, karena gayanya banyak, jadi airnya tumpah sampe basah banget tempat tidur Bunda.

Bunda, antara kesel sama kesian, langsung komentar *lengkap dengan lirikan mata dan alis yang setengah naik* “Pinter deh… pinter….” Eh, anak kecil itu langsung komentar, “Kok pinter sie Bunda??? Kan kasurnya basah. Kok malah PINTER??

Hmmm, kayaknya hampir seluruh tenaga bunda saat itu habis buat nahan ketawa dan tetep JAIM, walau akhirnya tetep ga bisa juga. Bunda ama Dadda ngakak sejadijadinya. Ternyata saking keselnya Bunda lupa, kalo dia belum ngerti sama nada sarkasme yang Bunda pake untuk kasih nasihat ke dia (hehehe…marah kok nasihat sie Bun???)

Pokoknya setiap celetukan dan omongan yang keluar dari anak kecil itu selalu bikin Bunda ketawa dengan suksesnya. Selain itu juga selalu bikin Bunda tetep belajar dan belajar, gimana caranya jadi orang tua yang baik.

Thank you ya Kay tersayang, semoga Bunda dan Dadda bisa jadi orang tua terbaik untuk mu,  seperti kamu udah jadi anak terbaik buat Bunda dan Dadda. Read the rest of this entry »

Oct
16

Got 1 Star…

Posted by Callista

Hari ini merupakan hari pertama Kay masuk sekolah lagi sejak libur lebaran. Kelamaan euy… Bunda udah takut dia ga mau sekolah aja, secara pas kemarin waktu diingetin bahwa Kamis ini Kay udah mulai sekolah lagi, dia dengan penuh percaya diri bilang “Ga Mauuuuu”. Waduh, gawat bener kan kalo sampai beneran dia mogok sekolah.

Nah, tadi pagi pas jam dia baru masuk sekolah, Bunda udah sibuk banget telponin si mbak (Iya iya… maaf ya Nak, hari pertama sekolah Bunda ga anterin kamu 🙂 ). Nanya gimana Kay. Ngambek ga? Nangis ga? Minta ditungguin ga? Untung aja jawaban pertanyaan Bunda semua itu “NGGA”.

“Ngga kok bu, ga ngambek. Ngga kok bu, ga nangis waktu ditinggal”. Wuiihh senangnya Bunda. Berarti anaknya Bunda emang udah pinter, dan lama ga sekolah ga bikin Kay jadi manja dan penakut lagi.

Puas ama jawaban si mbak, Bunda bilang, “Mbak, nanti kalo Kay udah keluar kelas, tolong sms-in saya. Nanti saya mau ngomong ama Kay” (Secara udah miss the opportunity untuk nganter, masa ga dengerin pengalaman sekolah pertamanya lagi first hand sie?.. ga dong ya 🙂 ). “Iya bu.. nanti kalo Kay udah keluar kelas

Ga sabar nunggu sms si mbak, Bunda main udah telpon aja waktu kirakira jam sekolah Kay selesai. Pas di telpon, si mbak masih riweuh (ribet bahasa urdu nya..hehehe), ngurusin Kay siapsiap untuk pulang. “Ya udah mbak, nanti saya telpon lagi ya”

Sekitar 10 menit kemudian, Bunda udah telpon lagi dong. Excited banget pengen tau hari pertama Kay sekolah setelah libur lama. Begitu telpon diangkat, Bunda langsung ngomong “Mbak, saya mau ngomong ama Kay” Begitu kedengeran suara malaikat kecil (yang kadang kala juga berubah jadi monster cilik) Bunda, langsung aja Bunda ngomong “Halo cinta.. Gimana tadi sekolahnya? Pinter kan? Minta ditungguin ga ama mbak?? (hehehehe, Bunda agakagak parno dan ga percaya gitu ama si mbak ya 🙂 . Dan dengan semangat Kay bilang “Ngga kok Bunda. Tadi Kay pinter sekolahnya. Dapet bintangnya hari ini 1 ga setengah lagi”.

Denger Kay ngomong gitu, Bunda senang sekaligus geli. “Jadi hari ini Kay dapet bintangnya penuh 1 ya nak? Pinter deh anak Bunda. Nanti bunda pulang jadi dapet oleholeh dong kalo gitu ya?”.

Ngomong soal dapet bintang satu itu ada story-nya. Waktu minggu terakhir Kay sekolah sebelum libur panjang kemarin, Kay dengan polos cerita ke Bunda, kalo di hari itu dapat bintangnya cuma setengah, karena setengahnya lagi di kasih Miss Lela ke temannya yang namanya Andra.

Kenapa cuma dapet setengah? Karena seperti halnya di setrap kemarin, anak Bunda yang doyan ngobrol dan cerita itu ngulangi kelakuannya itu dikelas. Pas diminta berbaris untuk siapsiap pulang, Kay malah becanda sama Andra. Alhasil dia tetep dapet bintang tapi di potong dua. Setengah buat dia dan setengah buat ‘partner in crime’ nya, Andra. Nyeritain nggunting bintangnya lucu deh, gini “Iya Bunda, karena Kay ngobrol terus, jadi ama Miss Lela bintangnya di gunting cekres gitu, terus setengah untuk Kay dan setengahnya untuk Andra”… hehehehehehehehehe

Aduh nak, Bunda bingung deh, ngobrol dan becanda apa sie kamu?? Hehehehe…tapi ngga pa pa kok Nak. Just stay as you are ya.. Bunda wouldn’t want any different. Lagi pula, hari ini kan Kay dapet 1 bintang penuh ya…Bunda soo proud of you Nak

Aug
15

Bunda, aku di setrap

Posted by Callista

Kata-kata itu muncul dari mulut gadis kecilku. Aku baru saja buka pintu rumah dan menginjakkan kaki di lantai rumah, dan berbaring sejenak karena hampir seharian tadi aku merasa sakit kepala. Tak ayal, kepalaku makin sakit, tapi kata-kata mbikin aku ga jadi berbaring 🙁 .

“Waduh, Kay di setrap? Disetrap ama siapa? Emang knapa sayang? Disetrap itu kan untuk anak yang ga elok laku*”. Dengan tenang, Kay njawab, “Ya iyalah, di setrap ama Miss Lela, tadi Kay ga elok laku, ngobrol terus jadi disetrap”

Waah, mesti minta penjelasan dari si mbak nie. Secara emang mbaknya kan yang ada disana dan nyaksiin kenapa anak kecil itu sampe disetrap.

“Mbak..emang tadi Kay ngapain?..Kok katanya tadi dia disetrap?” Ceritalah si mbak. Ternyata tadi siang itu, Kay sama 2 orang temennya ngobrol dan ngga mau diajak doa bersama untuk snack time. Akibatnya setelah semua temen yang lain selesai berdoa, Kay dan dua temennya itu disetrap. Disuruh berdoa sementara yang lainnya udah bisa nikmatin snack.

Hmm… mikir deh aku jadinya, diumurnya yang belum genap 3 tahun, si cantik itu ngobrol apa ya, sampe bisa disetrap?…hehehe… bingung kan?. Apalagi si mbak cerita kalo itu anak bertiga ama temennya ketawa ketiwi lumayan kenceng, sampe ngga ngeh kalo dipanggil-panggil ama gurunya. Hmm…bingung ga sie?? :-/

Tapi nie ya, lewat blog ini, bunda minta tolong ya ke Kay, ga boleh kayak gitu lagi ya nak. Masa anak elok laku kayak gitu?. Yang baik, biar dapet 2 jempol ya? Ga boleh sampe disetrap lagi ya nak?