Callista's World

Callista's everyday world…from her favorite songs to her accomplishments…

Archive for the ‘belajar’ Category

May
24

late post – swimming competition

Posted by Callista

Jadi gini, ceritanya si Bunda mau pamer. Sah aja kan kalau Bunda pamer soal anaknya? Emang dasarnya udah rabid mom ajah hehehe.

Hari Sabtu tanggal 26 Maret 2013 kemarin, Kay termasuk anak-anak pilihan dari sekolahnya untuk menjadi wakil lomba renang dalam rangka Alfath Festival. Bunda tau, Kay emang udah lumayan bisa berenang, secara dia emang anak air banget, tak terpisahkan deh, hopeng bin karib :D. Tapi kalau karibnya Kay sama air sampai bisa buat dia kepilih jadi wakil dari sekolahnya untuk ikutan lomba renang antar SD, sempet juga bikin Bunda melongo. Apa emang bener? Kalau iya, kriterianya apa ya.

Walaupun masih melongo dan bingung, si Bunda tetep ngijinin dong Kay ikutan latihan berenang selesai sekolah untuk persiapan lomba. Karena setiap latihan Kay selalu di hari sekolah, Bunda ga pernah bisa lihat perkembangannya Kay. Tapi alhamdulillah seminggu sebelum hari H, Kay diminta untuk latihan terakhir sebelum lomba, kebetulan jatuhnya di hari Sabtu, jadi Bunda sama Dada bisa liat latihannya.

Jujur aja ya, Bunda dan Dada malah makin bingung waktu lihat gayanya Kay latihan. Berenangnya super santai dan ga berkesan seperti anak yang mau ikut lomba renang. Latihan untuk Kay ya benerbener latihan santai. Ya sudahlah ya… mau gimana lagi, Bunda Dada aminin aja lah, namanya juga ikut lomba renang pertama kali.

Hari H, Bunda sempet sedikit panik karena di hari yang sama Dada harus dinas ke luar kota. Secara rute andalan Bunda itu cuma rumah – kantor – rumah, makanya waktu disuruh anter Uni ke Al Fath BSD, tempat swimming competition nya, Bunda langsung gimanaa gitu. Udah sibuk aja bbm-in Dada nyari jalan termudah untuk ke sana.

Alhamdulillah, ternyata alam bawah sadar Bunda (hehehe) udah ngeh sama jalan ke BSD, tinggal nyari arah ke Al Fathnya aja, dan akhirnya sampe juga sebelum jam 08.00 WIB, sesuai instruksi dari guru. Isshhh.. ternyata temen-temennya Uni masih banyak yang belum datang, mereka udah pada biasa kayaknya ikut pertandingan, jadi udah kira-kira molor dan waktu anak-anak mesti siap jam berapa. Jadilah Uni capek nungguin, walaupun tetep seneng, karena bisa main aiiirrr… :D.

Akhirnya waktu yang ditungguin dateng juga giliran Uni lomba. Waduh, bunda deg-degan ga berenti deh. Masih fresh aja di memori Bunda, cara Uni berenang, tapi terus Bunda inget, ini kan bukan kompetisi untuk menang, hanya supaya Uni bisa punya pengalaman ikutan lomba yang lebih kompetitif dibanding lomba menggambar atau lomba antar kelas lainnya.

Jadi waktu Uni tanya, “emang harus menang ya Bun?” Bunda jawab, “ya ga harus Uni, tapi Uni harus berusaha… sekuat tenaga (Uni jawab bareng omongan Bunda”). Duuh, waktu itu aja rasanya Bunda udah bangga ga ketulungan deh ama Uni, sampe hampir aja Bunda nangis, tapi takut nanti jadi beban untuk Uni. Alhamdulillah Bunda bisa ga nangis.

Waktu nama Uni udah mulai dipanggil untuk duduk di kursi khusus atlet, keliatan banget Uni tegang. Kaki Uni ga bisa diem, goyang-goyang terus. Bunda ngerti kalau Uni gelisah dan takut. Bunda  coba nenangin sambil dadah-dadahin Uni, bilang “semangat ya sayang, I love you”.

Begitu pluit berbunyi dan Uni udah loncat mulai lomba, hati Bunda juga rasanya ikut loncat. Cepet-cepet Bunda lari ke ujung kolam renang, maksudnya begitu lomba selesai, Uni bisa langsung liat muka Bunda. Alhamdulillah, Uni juara ke-2, dengan catatan waktu (hehehe, resmi amat ya ngomongnya) 34,67 detik dengan lintasan sepanjang 25 m, not bad for a 7 year old ya?

Selesai Uni naik keluar kolam renang, Bunda langsung meluk kenceng, sembari nangis. Uni kaget, langsung nanya “Kalah ya Bun?. Mencelos hati Bunda denger Uni bilang gitu. Bunda langsung jawab, “ga kok sayang, Uni juara 2, Uni hebat… Bunda nangis karena Bunda bangga”. Dasar anak-anak ya, dia senyum terus melengos aja nyari temennya, ninggalin Bundanya yang masih berurai airmata *emang dasar Bunda cengeng*

Terus kita mesti nunggu sekitar satu jam lagi untuk lomba renang gaya dada Uni, mungkin karena terlalu lama nunggu, Uni udah hilang excitement-nya, walaupun tetap aja sie dia berusaha semampunya. Uni juara 3 untuk gaya dadanya.

Selesai gaya dada, kita ga mau nunggu terlalu lama, karena untuk reward Uni, Bunda mau ngajak nonton Oz and the Great Powerfull di PIM. Jadi takut terlalu macet, kita cus langsung menuju PIM dari BSD.

Alhamdulillaaaah, senang rasanya hati Bunda. Thank you ya Uni, untuk usahanya yang sekuat tenaga. Bunda really really proud of you baby… Love you so much.

 

She was rank 15 out of 44 kids

She was rank 15 out of 44 kids

Feb
11

Juara cheer leader

Posted by Callista

Masih inget kan, postingan Bunda soal Kay yang akan jadi cheer leader?  Akhirnya kejadian beneran deh, tanggal 1 Februari kemarin, dia beneran ikut lomba cheer leader di sekolahnya. Dan pastinya udah bisa ditebak dong ya, Bunda harus ngambil cuti khusus supaya bisa nonton anak Bunda.

Pagi-pagi Bunda udah heboh. Selesai mandiin Kay, langsung pake baju cheer-nya, lengkap dengan kuncir dua, stocking dan sepatunya. Terus Bunda dibisikin ama mbak-nya Kay, “Bu, katanya Kak Rani, Kay mesti didandanin, tapi ga usah tebel-tebel, nanti di sekolah ditambahin lagi” gitu kurang lebih katanya.

Waduh, ternyata dandanin anak kecil itu ribet bener ya. Sembari Bunda bedakin, dia repot aja gitu ngaca, sambil coba betul-betulin hasil make-up an Bunda. Daaaaaannnn, dia pake lipstik sendiri aja dong, sampe senyum senyum deh Bunda ngeliatin tingkahnya.. hehehehe. Aduuh nak, umur masih se-uprit aja udah repot euy dandannya, gimana gede nanti?? hehehe

Beres didandanin, jemputan sekolah dateng. Berhubung Bunda belum beres siap-siap, jadi Kay pergi duluan ke sekolah sama mbak-nya. Bunda nyusul aja naik ojek (secara mobil dibawa Dadda).

Sampe di kelasnya Kay, banyak moms yang juga repot ngurusin anak-anak kecil itu siap-siap buat tanding. Karena jalanan hari itu super duper macet, jadi ada beberapa anak yang belum nyampe di sekolah. Wali kelasnya Kay, Miss Lela dan juga guru cheer leader-nya udah mulai panik, takut jumlah anaknya belum lengkap, takut di diskualifikasi, tapi alhamdulillah, sebelum acara dimulai seluruh anak udah lengkap dan siap untuk ikutan.

Antelope, kelasnya Kay kebagian nomor 3. Alhamdulillah, karena pesertanya ada 6 jadi ga terlalu awal dan ga terlalu akhir. Lucu-lucu deh liat gerakan anak-anak kecil itu. Belajar berkoordinasi, ninggalin rasa malu dan ningkatin percaya diri buat senyum didepan teman-teman dan penonton lainnya.

Kebetulan Bunda duduk di sebelah jurinya. Ga kok, ga nyontek hasilnya, karena juri-nya pada pinter banget nutupinnya. Tapi terus terang, Bunda agak ga suka ama guru Cheers-nya, masa kasih nilai buat anak-anak TK kecil-kecil banget. Tapi mungkin juga supaya untuk ngajarin bahwa untuk jadi juara itu susah, tapi tetep ya, kesel!!

Beneran ternyata omongan orang yang bilang bahwa kalau anak kita yang lagi lomba atau test, kita yang lebih deg-degan deh rasanya.  Ga jelas deh udah mukanya Bunda waktu disebutin nama kelasnya Kay sebagai next performance. Mungkin pucet, terus keringetan terus jelek deh.

Tapi perasaan agak sedikit tenang setelah liat muka anak-anak antelope class. Ceria semua, kayak tanpa beban (dan memang mungkin ga ada beban sama sekali ya). Pokoknya biasa banget deh, ketawa ketiwi sembari becanda. Tapi begitu musik mulai, muka mereka serius tapi lucu. Mungkin karena sembari menghapal lagu dan gerakan, terus inget ajaran kak Rani dan kak Tisha yang bilang mesti senyum dan senyum. Pokoknya performance-nya antelope class PERFECTO banget deh, seengganya untuk Bunda.

Tapi ternyata ga cuma bunda yang ngerasa kayak gitu, secara pas diumumuin, dengan nilai paling tinggi, antelope class jadi juara aja gitu untuk semua TK A. Seneng, bahagia dan terharu udah campur aduk deh, Bunda rasain.

Alhamdulillahirobilalamiin… akhirya Kay sama temen-temen sekelasnya bisa nikmatin jerih payah berlatih cheer berhari-hari, malah kadang sampai malem…

Congratulation ya baby, Bunda so proud of you… I love you Kay…..

Feb
09

belajar dari anak: mengatasi rasa takut

Posted by Callista

Anak-anak walaupun masih kecil, masih pendek jam terbang di dunia ini, ternyata punya kemampuan besar untuk menjadi guru bagi manusia dewasa. Seengganya, itu yang Bunda rasain sama Kay. Ga cuma satu dua kali Bunda belajar dari Kay, seringkali malah.

Kayak kejadian minggu lalu, waktu Bunda, Dadda sama Kay makan pempek di daerah radio dalam. Seperti kebanyakan tempat makan pengemis dan pengamen seperti layaknya menu tambahan di sana.

Begitu turun dari mobil, udah keliatan se orang anak kecil yang bawa karung. Mungkin karena takut, Kay langsung pegang tangan Bunda kenceng-kenceng, tapi masih hebat karena cuma pegang tangan aja, ga minta gendong.

Sampe di dalem rumah makan, setelah makanan kita dianter, Kay ngomong gini:

Kay: “Bun, tadi di depan itu anak karung ya??”

Bunda: “Iya, tadi Kay liat sendiri kan, dia kedinginan tuh duduk di luar, tapi ngga punya uang untuk beli makanan atau ongkos buat naik bis”

Kay: “Nanti kalo kita pulang, kasih uang ya Bun?”

Bunda: “Iya, tapi Kay yang kasih ya?”

Kay: “Ngga mau ah, takut… Bunda ajah”

Bunda: “Ya ngga dong nak, Kay aja, biar Kay bisa belajar berbagi ya?”

Denger Bunda ngomong gitu, Kay diem aja. Mungkin dia lagi mikir, kok kenapa Bunda bilang berbagi? Karena biasanya, yang menyangkut berbagi itu ya masalah mainan. Kok tiba-tiba Bunda bilang disuruh berbagi sama kakak yang bawa karung?

Tapi ternyata, Kay ngerti sama omongan Bunda kok, karena waktu makanan kita hampir habis, dia bilang,

Kay “Bun, jangan lupa ya, nanti kasih ke anak karung di depan”

Bunda “Ya kalo Bunda sie terserah Kay aja, kalo emang mau ya silahkan. Nanti Bunda kasih uangnya.”

Denger Bunda ngomong seperti itu, Kay diem lagi. Tapi begitu Dadda selesai bayar, Kay langung nyodorin tangannya, minta uang, langsung aja Bunda keluarin uang kecilnya. Dan beneran loh,  begitu keluar dari rumah makan itu, dengan berani Kay langsung kasih uang-nya ke anak kecil yang bawa karung tadi.

Ternyata ada anak kecil satu lagi yang juga bawa karung, Kay langsung narik tangan Bunda sambil bisikin, “Bun, minta lagi dong, yang satunya belum dikasih.”

Alhamdulillah, ternyata anak Bunda udah bisa ngerti apa itu berbagi dan udah dengan berani-nya ngasih ‘sedekah’ buat anak yang ga seberuntung dia, walaupun sebenernya Kay masih takut-takut, tapi Kay bisa ngalahin rasa takutnya dengan menghadapi rasa takut itu.

Ternyata ga pa pa kan ya Nak, cuma kasih uang aja ama anak-anak yang kurang beruntung itu? Bunda Dadda bangga sekali sama Kay dan juga mau terima kasih sama Kay, udah ngajarin Bunda bahwa takut itu bisa dikalahin kok, dengan keberanian.

I love you baby…..

Jan
15

akan jadi cheerleader

Posted by Callista

Kenapa Bunda bilang akan?? Soalnya emang belum kejadian.

Kemarin, waktu Kay pulang sekolah, seperti biasanya Bunda buka buku komunikasinya Kay. Ada tempelan kertas kecil yang kasih tau Bunda kalo sehubungan dengan ultah Al-Fath, Kay diikutin kegiatan cheerleader, parents disuruh siap-siap untuk keluarin dana lebih buat kostum yang nanti dipake waktu pentasnya.

Yay…… Bunda sennnneeennng banget. Abis Bunda udah hampir kehabisan ide buat ngajak Kay ikutan les balet atau les nyanyi dan bukan les menggambar atau piano seperti yang dia pengen supaya Kay jadi percaya diri untuk tampil.  Eh pucuk dicinta ulam tiba, Kay disuruh jadi cheerleader. Apapun itu, yang penting dia mau maju dan tampil *ini emaknya kok banci tampil ya hehehehe*

Bunda akan beliin kostum apapun yang diminta ama pihak sekolah, selama itu bisa bikin Kay percaya diri dan mau tampil.

Alhamdulillah ya Allah…. baby step sie, pelan-pelan… mungkin nanti Kay udah ga perlu disuruh-suruh lagi, tapi udah percaya diri untuk bisa tampil. Ammmiiiinnn…

Ditunggu ya, cerita Kay jadi cheerleader-nya. Duuuh… kok jadi Bunda yang ga sabar nungguin kegiatan ulang tahun-nya Al-Fath… hehehehe

Aug
17

udah kenal huruf

Posted by Callista

Aduh, senengnya punya anak pinter… (dasar emak narsis.. 🙂 ). Baru satu bulan sekolah anakku tercinta udah kenal huruf.

Terima kasih patut aku ucapkan buat mbaknya Kay, Mbak Haryanti. Yang udah dengan penuh dedikasi ngajarin anak kecil satu itu. Bunda ngaku kok, bunda nyontek cara ngajar-nya si mbak, secara waktu Kay lebih  banyak dihabiskan bareng mbak, which actually no reason untuk ngeles untuk ngga ngajarin Kay sendiri. Terima kasih juga untuk para miss di sekolah-nya Kay, yang aku sadar pasti udah berbuat banyak untuk si cantikku satu itu.

Cara ngajarin si mbak itu lucu deh. Ide-nya emang diambil dari auntie-nya Kay waktu ngajarin anaknya. Jadi hurufhurufnya dikenalin harus mewakili nama orang yang Kay kenal. Misalnya nie ya, huruf B itu diwakili oleh bunda. Jadi kalo mau nanya Kay huruf B, ya tanyanya, kalo Bunda mana? .

Kurang lebih gitu lah Bunda dan Mbak nyoba untuk ngajarin Kay. Agakagak mesti kreatif juga sie, karena kan mesti nyari 26 nama orang yang dia kenal. Which is very difficult if not impossible. Secara dia baru ada di dunia ini kurang dari 3 tahun dan baru kenal segelintir orang. Tapi kita improvisasi hingga akhirnya hampir semua huruf bisa diwakili oleh nama orang yang dia kenal.

Agak kesulitan juga sie, secara nyari orang yang dimulai dengan huruf Q or Z dan harus dikenal sama Kay. Quite challenging!! . Dan terus terang sampe detik ini, belum ada yang bisa mewakili 2 huruf itu… ada yang punya ide?..hehehe sharing ya… Thank you in advance 🙂

Nov
16

First Post on Callista’s World

Posted by Puti

Dear Callista,

Hari ini Bunda ga terlalu sibuk, jadi Bunda nyoba bikinin blog untuk anak Bunda tercinta. Bunda harap semua cerita yang Bunda tulis di blog ini bisa jadi kenangan indah untuk Kay bila kelak dewasa nanti.

Pesan Bunda dan Daddy untuk Kay sayang, jadilah anak yang tidak hanya cantik paras tapi juga cantik hati..jadilah anak yang sholeha…yang berguna untuk banyak orang…amiinn..

Terima kasih untuk kehadiran Kay dalam kehidupan Bunda dan Daddy….laksana tetesan embun di hari yang gersang…..
Terima kasih untuk hari-hari penuh gelak tawa dan kelucuan atas semua tingkah laku nan menggelikan yang sudah Kay berikan pada Bunda dan Daddy…
Semoga kebahagiaan ini selalu memenuhi hari-hari kita di hari mendatang….
I love you Callista Puti Ulung….
You are our little angel…
You are our inspiration…