Callista's World

Callista's everyday world…from her favorite songs to her accomplishments…

Archive for the ‘sekolah’ Category

Feb
17

Hasil Try Out – IQ Test

Posted by Callista

Ga kerasa ya, sekarang Uni udah kelas 6 SD. Artinya udah mau ujian SD untuk kelulusan terus SMP deh anak bunda.
Karena ujian sebentar lagi, Bunda dan Dada mulai rajin daftarin Uni untuk ikut Try Out.

Tanggal 5 Februari kemarin, pertama kali Uni ikutan Try Out. Penyelenggaranya Bimbel Visi, di daerah Barito. Selain try out Uni juga ikut test IQ supaya bisa dilihat potensi akademiknya.

Karena biasanya Minggu adalah hari santai, jadi lah kemarin agak sedikit hectic. Udah di perjalanan, baru inget Dada ga bawa dompet, hasilnya ya mesti balik lagi. Alhamdulillah karena hari Minggu, jalanannya juga bersahabat. Jadi kita sampai di Barito sekitar jam setengah 8. Tapi karena buru-buru tadi, Uni belum sempet sarapan. Kesian deh, mesti test padahal perutnya kosong.

Test-nya lumayan lama, dari jam 8.00 pagi sampai jam 12.30 siang, karena memang ada try out 5 pelajaran dan test IQ.

Selama nunggu, Bunda dan Dada nunggu di Starbuck di Barito Plaza. Sekitar jam 10-an, kita meluncur ke TKP, Bimbel Visi, berharap bisa kasih roti untuk Uni supaya dia bisa makan dulu. Tapi, Uni ga mau makan, katanya perutnya ga enak.

Abis istirahat sebentar, lanjut deh test IQ. Duuh, kesian deh anak Bunda, pastinya capek ya. Alhamdulillah anak baik bunda bisa sabar ikutin testnya. Sekitar jam 11.30, ada tante Irma, mamanya Naya naik ke atas, dia bilang di bawah sudah ada pengumuman hasil try out nya Uni. Dada terus turun ke bawah untuk liat. Alhamdulillah Uni pintar, walau nilainya belum sesuai harapan (hehehe, harapan bunda sie ya Nak), tapi Uni ada di peringkat 65 dari 238 peserta. Alhamdulillah sekali lagi, inshaAllah lain kali bisa lebih baik ya nak.

Hasil test-IQ baru bisa diambil mulai hari Kamis, 9 Februari, di Bimbel Visi juga. Karena bunda ga sempet waktunya, akhirnya yang ambil Om Steve sama tante Umi. Alhamdulillah wa syukurillah… emang Uni pinter ya sayang. Hasil test-IQ Uni 138.

Alhamdulilalh, puji dan syukur bunda ucapkan selalu kepada Allah SWT. InshaAllah selalu dimudahkan ya jalan Uni, terutama di pendidikan, karena mungkin ga banyak yang bisa Bunda kasih ke Uni, tapi Bunda dan Dada janji, inshaAllah Bunda dan Dada akan perhatikan pendidikan Uni, setinggi yang Uni mampu ya sayang.

Terima kasih ya Allah, atas berkah anak yang pintar, inshaAllah anak yang sholeha. BunDada selalu sayang Uni, sampai kapanpun.

aamiin…..

 

Aug
21

all about my baby

Posted by Callista

duuhh… time flies yaa.. ga kerasa, kayaknya baru kemarin Bunda dan Dada bawa kamu pulang ke rumah, eh kemarin udah dianterin masuk gerbang SD. Yap, sekarang Kay udah kelas 1 SD.

Postingan ini terdiri dari kumpulan peristiwa perkembangan Kay, yang belum sempet Bunda tulis tapi pelanpelan ya nulisnya, sekalian diingetinget lagi…, so here goes:

1. Masuk SD…

Tanggal 13 Juli 2011 merupakan hari bersejarah (tsaaahh) buat Bunda dan Dada, karena itu merupakan hari pertama Kay masuk SD, the very first day, itu berarti another milestone yang akan Bunda dan Dada lalui. Dulu, Bunda Dada pernah berjanji untuk berusaha agar bisa selalu bersama kamu di setiap milestone yang kamu lalui, jadi Bunda dan Dada minta ijin ke kantor, supaya bisa dateng agak siang, jadi bisa nganter dan melihat kamu ke sekolah baru.

Mungkin untuk kamu, hari pertama di SD itu biasa aja.. ya karena seragamnya sama aja dengan waktu TK dulu, temanteman juga ratarata udah kenal, karena hampir semua teman kamu pindah dari TK ke SD. Paling yang berbeda cuma lokasi (walaupun masih satu jalan raya, beda beberapa ratus meter aja sama sekolah TK kamu dulu) ruangan kelas dan yang pasti Gurunya.

Tapi untuk Bunda dan Dada, kamu masuk SD itu merupakan prestasi. Alhamdulillah Bunda dan Dada bisa menjaga amanah Allah SWT untuk merawat dan mendidik kamu hingga saat ini. Insya Allah niat baik Bunda dan Dada untuk selalu menjaga amanah dapat dikabulkan Allah SWT, amiiinn.

Hari pertama, setelah seluruh anak datang dan diabsen, anak kelas 1 yang kelasnya di lantai 1 (ada 3 kelas) dikumpulin dan disuruh baris di depan kelasnya masingmasing. Duuhhh, ngeliat kamu berbaris bareng tementemen terus diajarin yelyel sekolah kamu membuat bunda senang, bangga sekaligus terharu. Udah besar sekali ya anak Bunda. Harusnya sie udah ga boleh manja dan cengeng lagi, tapi ngga pa pa kok nak, kan kamu masih kecil juga ya, walaupun udah kelas 1. Bunda and Dada will always think of you as our baby… forever…

2. Giginya Kay copot…

Kayak mau kasih konfirmasi ke Bunda kalo anak bayi Bunda itu beneran udah beranjak gede deh… tanggal 30 Juli kemarin, waktu jadwal berkunjung ke Dokter Gigi, eh, gigi bawahnya Kay copot loh… waah, udah mau tumbuh gigi dewasa aja deh anak Bunda.

Karena ini pertama kali gigi-nya Kay copot, Bunda minta susternya bersihin gigi susu-nya kay terus Bunda simpen aja gitu… Abis kan pengalaman pertama anaknya giginya copot. Udah gitu, biar lengkap dokumentasinya Bunda fotoin deh Kay sembari nyengir untuk kasih tunjuk gigi-nya yang ompong… kayak gini ni…

Duuuhh…. jangan cepetcepet ya Nak gede-nya, eh ngga pa pa deng, cuma nanti kalau udah gede, Bunda ama Dada masih boleh dong kisskiss dan hughug kamu.. hehehehe… (bundanya ketagihan dikisskiss dan hughug ama anaknya)

3. Puasa

Bunda masih inget bener deh waktu Kay di TK B dan masuk bulan puasa. Bunda bilang, “Kay, mulai tahun ini belajar puasa ya. Di sekolah juga ga dikasih waktu untuk snack time, jadi Kay belajar aja puasa” dan jawaban anak kecil satu itu sembari keluar otot lehernya (ngotot maksudnya), “Bunda, ya ngga mungkinlah, mana kuat ga makan dan minum”. Padahal kalau ga puasa juga susah bener suruh Kay makan dan minum susu..

Melayanglah waktu ke masa kini. Emang Kay itu selalu berusaha menjadi yang terbaik di sekolah, jadi waktu dibilangin ama Miss dan Mister bahwa anak kelas 1 itu udah belajar puasa setengah hari, bisa ditebak kan apa yang Kay lakuin? ya puasa dong… tanpa protes.

Hari pertama puasa, berhubung masih libur, Kay susaaaah banget diajak sahurnya, jadi puasanya lewat. Hari kedua, dia ngotot minta dibangunin. Tetep masih susah, tapi akhirnya bangun jam 5, jadi deh sahurnya jam segitu. Puasanya juga belum full setengah hari. Sahur jam 5, buka jam 10 lanjut lagi sahur sampe jam 2, buka lagi minum susu dan makan terus lanjut lagi sampe maghrib. Tapi untuk anak yang baru belajar puasa itu udah hebad banget menurut Bunda. Apalagi umurnya belum 6 tahun.

Hari ke-3, Kay udah pinter mau bangun sahur persis waktu sahur. dari mulai jam setengah 4 sampe jam 4.45 dia usaha buat ngabisin makanan sahur-nya. Untuk puasanya sie masih sama pola-nya kayak hari ke-2. Buka puasanya 2 kali.

Hari ke-4 puasa, Kay mulai masuk sekolah. Bunda udah takut aja dia lemes karena harusnya buka puasa jam 10 jadi mundur ke jam 1, nunggu dia sampe rumah dulu. Kay ga mau dibawain makanan atau susu ke sekolah. Dia bilang, “Malu dong Bun, kan semua tementemen puasa, nanti keliatan makan”. Terus terang, hari pertama Kay buka jam 1 itu Bunda sedikit panik. Takut kay kelaperan aja terus masuk angin dan sakit. Kerjaan Bunda nambah, jadi neleponin si mbaknya supaya stand-by siap buat nyuapin Kay, begitu dia sampe rumah. Tapi ternyata kekuatiran Bunda berlebihan aja gitu. Anaknya senengseneng aja puasa, mungkin karena bareng tementemen ya. Eh tapi ga sepenuhnya berlebihan deng, soalnya pas minum susu, waktu buka puasa, Kay muntah. Mungkin karena terlalu lama kosong, terus diisi kebanyakan.

Tapi kejadian itu cuma sekali doang kok. Setelah hari ke-4 sampai hari ke 20, lancaaaaaaar banget puasanya Kay. Hebat emang anak Bunda. Yang kurangnya cuma satu, makan sahurnya mesti diitung terus supaya cepet dikunyah. Semoga nanti semakin cepet ya sayang…

4. Naik sepeda roda dua

Wah, sekarang Kay udah bisa naik sepeda roda dua. Jadi ceritanya sebagai anak yang lumayan kompetitif, dia agak sedih waktu tau, adik sepupunya bisa naik sepeda roda dua lebih dulu dari dia. Begitu tau, langsung mukanya bertekuk sepuluh deh. Cemberut ga puguh dan sedih ga berujung gitu (Bunda mulai lebay.. hihihi).

Nah, berbekal rasa ga mau kalah, akhirnya dia minta ke Dada untuk lepas training wheels sepeda-nya yang tinggal satu. Nah, waktu sepupu-nya berkunjung, dia langsung minta diajarin dong.

Berhubung Bunda baru pulang dari belanja lebaran, jadi agakagak keleyengan setelah setengahharian berkutat di Thamrin City, akhirnya sampe rumah langsung sedikit terkapar di tempat tidur. Memang waktu baru sampe, Kay baru keluar bawa sepeda-nya dan laporan kalau dia mau nyoba latihan sepeda dua sama Shaka (training wheels-nya udah dilepas Dada, duaduanya)

Ya udah, liat dia aman main ama sepupu-nya Bunda langsung tergolek di tempat tidur. Sekitar 10 menit-an deh meremmerem ayam gitu, Bunda dibangunin ama Oma, katanya mau buka puasa di rumah aja, karena De’ Najja mendadak sumeng badannya. Nah waktu Bunda anterin Oma ke mobil, Kay teriak, “Bunda, aku main sepeda lagi ya…”

Refleks Bunda langsung bilang ama mbak-nya “Yat, tolong pegangin sepeda Kay tuh, atiati jatuh ya Nak” sembari dadahdadah ama Oma, Opa dan Auntie. Terus kedengeran lagi teriakan Kay yang bilang “Bunda… liat dooong…. aku udah bisa naik sepeda roda” daaan, begitu Bunda nengok, keliatan aja anak kecil itu lagi gowes sepeda roda dua-nya sembari sekalikali masih oleng kanan kiri…

Duuh, words cannot describe how I feel at the moment… langsung loncatloncat sembari teriak, “Horeeee…. anak Bunda hebaaatt…” terus live report deh ke Dada yang lagi di jalan buat buka puasa bersama tementemen photography-nya.

Alhamdulillah, di umurnya yang baru mau 6 tahun, my baby has accomplished soo many things, padahal kayaknya baru kemaren Bunda nulis postingan ini, eh sekarang udah gede banget.

Just remember ya Nak, Bunda and Dada will always love you.. always and always…. Thank you for giving us many memories to remember and please stay sweet and lovely as you are..

Jan
15

akan jadi cheerleader

Posted by Callista

Kenapa Bunda bilang akan?? Soalnya emang belum kejadian.

Kemarin, waktu Kay pulang sekolah, seperti biasanya Bunda buka buku komunikasinya Kay. Ada tempelan kertas kecil yang kasih tau Bunda kalo sehubungan dengan ultah Al-Fath, Kay diikutin kegiatan cheerleader, parents disuruh siap-siap untuk keluarin dana lebih buat kostum yang nanti dipake waktu pentasnya.

Yay…… Bunda sennnneeennng banget. Abis Bunda udah hampir kehabisan ide buat ngajak Kay ikutan les balet atau les nyanyi dan bukan les menggambar atau piano seperti yang dia pengen supaya Kay jadi percaya diri untuk tampil.  Eh pucuk dicinta ulam tiba, Kay disuruh jadi cheerleader. Apapun itu, yang penting dia mau maju dan tampil *ini emaknya kok banci tampil ya hehehehe*

Bunda akan beliin kostum apapun yang diminta ama pihak sekolah, selama itu bisa bikin Kay percaya diri dan mau tampil.

Alhamdulillah ya Allah…. baby step sie, pelan-pelan… mungkin nanti Kay udah ga perlu disuruh-suruh lagi, tapi udah percaya diri untuk bisa tampil. Ammmiiiinnn…

Ditunggu ya, cerita Kay jadi cheerleader-nya. Duuuh… kok jadi Bunda yang ga sabar nungguin kegiatan ulang tahun-nya Al-Fath… hehehehe

Jan
13

raport TK-A semester 1

Posted by Callista

Tahun ini, Kay udah duduk di TK A.
Alhamdulillah, ga kerasa anak bunda udah gede ya. Kayaknya baru kemaren deh Bunda bawa dia pulang, sekarang kalo nanya ini itu udah ga bisa berhenti, sampe kadang kala Bunda kewalahan untuk ngejawabnya.

Kay itu anaknya cerewet *ya siapa dulu toh bundanya* dan selalu pake logika jadi lumayan susah dibohongin.. hehehe, ketauan deh kalo bundanya sering bohongin. Perbendaharaan kata-katanya juga lumayan banyak.  Dia sudah terbiasa untuk bilang “bukan itu maksud Tata, Bunda… tapi blah.. blah.. blah, maka mengalirlah penjelasannya tentang maksudnya itu”

Terbiasa dengan kecerewetannya itu, Bunda jadi take it for granted kalo begitu pula lah perilaku dia di sekolah.  Selama ini, buku komunikasi yang jadi alat komunikasi antara Bunda dengan Miss dan Misternya di sekolah juga ga terlalu detail menggambarkan kegiatan Kay di sekolahnya. Dari laporannya itu, cuma ketauan kalo Kay pinter di waktu belajar dan snack time.

Berdasarkan laporan itu, Bunda jadi berpikiran kalo Kay itu kalo di sekolah ya sama cerewetnya kayak kalo dia lagi di rumah. Sama sekali ga pernah berpikiran lain.

Nah, gimana ga kaget waktu baca hasil raport-nya Kay, yang nerangin kalo Kay itu pendiam dan cenderung pemalu. Secara akademik, Kay punya kemampuan sesuai dengan perkembangan seharusnya, tapi dia cenderung menarik diri dan ga terlalu suka ngomong.

Reaksi pertama Bunda waktu baca raport Kay, ya langsung Bunda mainan role play ama dia. Bunda jadi Miss di sekolah, dan Bunda minta Kay untuk telling story tentang liburan. Seperti biasa, dengan segala kecerewetannya, Kay menjelaskan semua-nya walaupun sedikit terbata-bata. Tapi ada satu hal yang Bunda perhatiin, gimana dia masukkin tangannya ke mulut sembari cerita dan angkat-angkat rok-nya, yang ngasih kesan kalo dia tuh agak malu untuk cerita.

Liat cara Kay bercerita kayak gitu, Bunda langsung kasih kata-kata semangat supaya dia ga malu dan lebih berani. Terus Bunda bilang, “Kay kan pinter, jadi ngga usah malu” daaaann jawaban Kay cuma “tapi kalo di sekolah Tata ga mau ah Bun”

Duuuhh… sedih deh rasanya hati Bunda. Apalagi setelah ketemu ama Miss Lela, guru kelas-nya Kay, yang bilang kalo Kay itu sekarang jadi pemalu, beda banget ama waktu dia masih di playgroup dulu. Sekali lagi, secara akademis, Kay mampu mengerjakan semua, tapi in a silent way, not in a way that a 4 years old supposed to. Pendiam dan pemalu, 2 kata itu yang bolak balik ditekankan oleh Miss Lela

Miss Lela kasih saran supaya Kay diikutkan kegiatan yang bisa bantu meningkatkan rasa percaya diri dia supaya mau tampil. Emang sie sebelumnya Bunda udah niat mau ikutin Kay les balet. Kay-nya kmarin tuh mau, tapi kok ndadak ngga mau lagi sekarang ya? Adududuh.. Bunda pusing deh nak, gimana dong ini.. Mudah-mudahan ini cuma tahapan yang emang dilewatin ama kamu aja ya Nak. Nanti ga gitu lagi ya??

Dec
16

kok pinter sie bunda?

Posted by Callista

Seperti biasa, rutinitas Bunda bersama Kay kalo menjelang tidur itu kurang lebih sama. Awalnya hampir bisa pasti berantem dulu soal ganti baju tidur nya. Entah kenapa, anak kecil itu agakagak musuhan sama ganti baju bobo. Jadi hampir bisa di pastiin setiap malem, pasti ada ributribut dari kamar bunda. Satu suara berisik bilang, “Ayo dong nak..ganti baju… kan itu bajunya udah kotor”. Sementara suara lain yang ga kalah kenceng bilang, “Ga mauuu… Kay ga mau ganti baju Bunda… ”

Duuh… rutinitas kok ya berantem sama Bunda sie Nak.  Tapi mungkin itu satu proses pembelajaran dirimu ya Nak. Sekaligus proses pendewasaan Bunda. Jadi biar Bunda bisa lulus jadi seorang Ibu yang baik, yang bisa mengerti dirimu. Walau kadang, ga Bunda ingkari, kalo proses itu suka bikin Bunda ga sabar dan membentakmu 🙁 . Untuk itu Bunda minta maaf ya sayang…

Yang namanya rutinitas, ya hampir dipastikan kejadiannya pasti tiap malem. Tadi malem juga ngga jadi pengecualian. Tapi ada yang sedikit berbeda sie. Secara Bunda lagi hobi ngotak ngatik program photoshop, jadi waktu nanya “Kay, ganti baju sekarang ya?” dan jawabannya “Ga mau”, ya bunda lanjut aja nerusin kotak katik nya.

Eh disalah satu program TV, ada penyanyi kesayangan Kay *halah, anakanak udah punya penyanyi kesayangan ya* Afgan, dia langsung sedikit bersorak bilang “Buuuun…Afgan… ” *sembari senyumsenyum kesenengan gitu*. Terus aku bilang, “Iya nak, Afgan. Makanya Kay ganti baju dong, nanti Afgan ga mau liatin Kay lowh, karena kecut terus kotor bajunya.

Begitu aku ngomong gitu, Kay langsung otomatis banget nyodorin badannya untuk digantiin bajunya. Wuuiiih bisa jadi rekor baru nie, ganti baju paling cepet yang pernah Bunda alamin. Terus abis ganti baju, langsung dia nonton lagi idolanya sampe serius banget. Lucu deh liatnya.

Sembari nonton, kita terusin mainnya di tempat tidur. Dan seperti biasa kalo lagi main maupun nonton, anak kecil itu pasti minta segala macemmacem. Ya ambilin mainan, atau ambilin boneka, atau ambil minuman. Nah, kali ini Kay minta diambilin minum, terus dengan gayanya yang banyak itu dia minum deh. Tapi sekali lagi, karena gayanya banyak, jadi airnya tumpah sampe basah banget tempat tidur Bunda.

Bunda, antara kesel sama kesian, langsung komentar *lengkap dengan lirikan mata dan alis yang setengah naik* “Pinter deh… pinter….” Eh, anak kecil itu langsung komentar, “Kok pinter sie Bunda??? Kan kasurnya basah. Kok malah PINTER??

Hmmm, kayaknya hampir seluruh tenaga bunda saat itu habis buat nahan ketawa dan tetep JAIM, walau akhirnya tetep ga bisa juga. Bunda ama Dadda ngakak sejadijadinya. Ternyata saking keselnya Bunda lupa, kalo dia belum ngerti sama nada sarkasme yang Bunda pake untuk kasih nasihat ke dia (hehehe…marah kok nasihat sie Bun???)

Pokoknya setiap celetukan dan omongan yang keluar dari anak kecil itu selalu bikin Bunda ketawa dengan suksesnya. Selain itu juga selalu bikin Bunda tetep belajar dan belajar, gimana caranya jadi orang tua yang baik.

Thank you ya Kay tersayang, semoga Bunda dan Dadda bisa jadi orang tua terbaik untuk mu,  seperti kamu udah jadi anak terbaik buat Bunda dan Dadda. Read the rest of this entry »

Oct
16

Got 1 Star…

Posted by Callista

Hari ini merupakan hari pertama Kay masuk sekolah lagi sejak libur lebaran. Kelamaan euy… Bunda udah takut dia ga mau sekolah aja, secara pas kemarin waktu diingetin bahwa Kamis ini Kay udah mulai sekolah lagi, dia dengan penuh percaya diri bilang “Ga Mauuuuu”. Waduh, gawat bener kan kalo sampai beneran dia mogok sekolah.

Nah, tadi pagi pas jam dia baru masuk sekolah, Bunda udah sibuk banget telponin si mbak (Iya iya… maaf ya Nak, hari pertama sekolah Bunda ga anterin kamu 🙂 ). Nanya gimana Kay. Ngambek ga? Nangis ga? Minta ditungguin ga? Untung aja jawaban pertanyaan Bunda semua itu “NGGA”.

“Ngga kok bu, ga ngambek. Ngga kok bu, ga nangis waktu ditinggal”. Wuiihh senangnya Bunda. Berarti anaknya Bunda emang udah pinter, dan lama ga sekolah ga bikin Kay jadi manja dan penakut lagi.

Puas ama jawaban si mbak, Bunda bilang, “Mbak, nanti kalo Kay udah keluar kelas, tolong sms-in saya. Nanti saya mau ngomong ama Kay” (Secara udah miss the opportunity untuk nganter, masa ga dengerin pengalaman sekolah pertamanya lagi first hand sie?.. ga dong ya 🙂 ). “Iya bu.. nanti kalo Kay udah keluar kelas

Ga sabar nunggu sms si mbak, Bunda main udah telpon aja waktu kirakira jam sekolah Kay selesai. Pas di telpon, si mbak masih riweuh (ribet bahasa urdu nya..hehehe), ngurusin Kay siapsiap untuk pulang. “Ya udah mbak, nanti saya telpon lagi ya”

Sekitar 10 menit kemudian, Bunda udah telpon lagi dong. Excited banget pengen tau hari pertama Kay sekolah setelah libur lama. Begitu telpon diangkat, Bunda langsung ngomong “Mbak, saya mau ngomong ama Kay” Begitu kedengeran suara malaikat kecil (yang kadang kala juga berubah jadi monster cilik) Bunda, langsung aja Bunda ngomong “Halo cinta.. Gimana tadi sekolahnya? Pinter kan? Minta ditungguin ga ama mbak?? (hehehehe, Bunda agakagak parno dan ga percaya gitu ama si mbak ya 🙂 . Dan dengan semangat Kay bilang “Ngga kok Bunda. Tadi Kay pinter sekolahnya. Dapet bintangnya hari ini 1 ga setengah lagi”.

Denger Kay ngomong gitu, Bunda senang sekaligus geli. “Jadi hari ini Kay dapet bintangnya penuh 1 ya nak? Pinter deh anak Bunda. Nanti bunda pulang jadi dapet oleholeh dong kalo gitu ya?”.

Ngomong soal dapet bintang satu itu ada story-nya. Waktu minggu terakhir Kay sekolah sebelum libur panjang kemarin, Kay dengan polos cerita ke Bunda, kalo di hari itu dapat bintangnya cuma setengah, karena setengahnya lagi di kasih Miss Lela ke temannya yang namanya Andra.

Kenapa cuma dapet setengah? Karena seperti halnya di setrap kemarin, anak Bunda yang doyan ngobrol dan cerita itu ngulangi kelakuannya itu dikelas. Pas diminta berbaris untuk siapsiap pulang, Kay malah becanda sama Andra. Alhasil dia tetep dapet bintang tapi di potong dua. Setengah buat dia dan setengah buat ‘partner in crime’ nya, Andra. Nyeritain nggunting bintangnya lucu deh, gini “Iya Bunda, karena Kay ngobrol terus, jadi ama Miss Lela bintangnya di gunting cekres gitu, terus setengah untuk Kay dan setengahnya untuk Andra”… hehehehehehehehehe

Aduh nak, Bunda bingung deh, ngobrol dan becanda apa sie kamu?? Hehehehe…tapi ngga pa pa kok Nak. Just stay as you are ya.. Bunda wouldn’t want any different. Lagi pula, hari ini kan Kay dapet 1 bintang penuh ya…Bunda soo proud of you Nak

Aug
17

udah kenal huruf

Posted by Callista

Aduh, senengnya punya anak pinter… (dasar emak narsis.. 🙂 ). Baru satu bulan sekolah anakku tercinta udah kenal huruf.

Terima kasih patut aku ucapkan buat mbaknya Kay, Mbak Haryanti. Yang udah dengan penuh dedikasi ngajarin anak kecil satu itu. Bunda ngaku kok, bunda nyontek cara ngajar-nya si mbak, secara waktu Kay lebih  banyak dihabiskan bareng mbak, which actually no reason untuk ngeles untuk ngga ngajarin Kay sendiri. Terima kasih juga untuk para miss di sekolah-nya Kay, yang aku sadar pasti udah berbuat banyak untuk si cantikku satu itu.

Cara ngajarin si mbak itu lucu deh. Ide-nya emang diambil dari auntie-nya Kay waktu ngajarin anaknya. Jadi hurufhurufnya dikenalin harus mewakili nama orang yang Kay kenal. Misalnya nie ya, huruf B itu diwakili oleh bunda. Jadi kalo mau nanya Kay huruf B, ya tanyanya, kalo Bunda mana? .

Kurang lebih gitu lah Bunda dan Mbak nyoba untuk ngajarin Kay. Agakagak mesti kreatif juga sie, karena kan mesti nyari 26 nama orang yang dia kenal. Which is very difficult if not impossible. Secara dia baru ada di dunia ini kurang dari 3 tahun dan baru kenal segelintir orang. Tapi kita improvisasi hingga akhirnya hampir semua huruf bisa diwakili oleh nama orang yang dia kenal.

Agak kesulitan juga sie, secara nyari orang yang dimulai dengan huruf Q or Z dan harus dikenal sama Kay. Quite challenging!! . Dan terus terang sampe detik ini, belum ada yang bisa mewakili 2 huruf itu… ada yang punya ide?..hehehe sharing ya… Thank you in advance 🙂

Jul
17

Hari Pertama Sekolah

Posted by Callista

Hari ini adalah hari pertama Kay disekolahnya yang baru. Alfath Play Group, nama sekolah. Mungkin sama seperti orang tua yang lain, aku agakagak cemas mau ngelepas anak pertama di hari sekolahnya yang pertama. Apalagi setelah denger omongan ibuibu yang lain, yang bilang, pasti anaknya nangis di hari pertama sekolah. Waah..makin ketar ketir rasanya hati ini.

Sebenernya sie aku ngarepin kalo Kay bisa lebih pinter. Secara dia udah bersosialisasi di Gymbore, sekolah bemain yang dikunjunginya hampir satu tahun terakhir. Belum lagi, waktu observarsi di Alfath kemarin, dia udah pinter banget. Tanpa mesti ditungguin ama bunda dada kayak anakanak lain, Kay dengan berani sendiri dari awal sampe akhir observasi. Senang deh liatnya atau lebih tepatnya bangga banget.

Tapi untuk hari ini, harapan bunda ketinggian kayaknya. Soalnya hari ini kurang berjalan sesuai rencana deh. Awalnya sie, anak bunda hebat banget. Langsung mau adaptasi ama gurunya (tapi ama tementemennya masih kurang deh…something to work on nie kayaknya). Terus waktu dia lagi pis dibantu ama asisten teacher-nya aku ama Dadda-nya ngabur, maksudnya supaya dia bisa lebih pinter lagi sosialisasinya.

Tapi emang dasar penasaran ku ini mesti dikurangi deh. Aku rasa ngga enak aja ninggalin anak sendirian diatas. Secara waktu turun kok banyak banget ya, para orang tua yang masih nungguin anaknya. Walhasil, naik lagi lah aku keatas. Dan seperti disangka, efeknya pasti jelek dong.

Begitu ngeliat muka ku….waah…Kay langsung lari sambil nangis….Bundaaaa…begitu teriaknya sambil meledak tangisnya. Nyesss….sedih rasanya hati ini. Sedih campur rasa berdosa. Berarti tadi waktu

Mungkin tadi selama aku ada dibawah dia panik nyariin aku secara diatas penuh banget orangtua tementemennya yang lain 🙁 . Aduh…maaf ya nak…Bunda pikir kan sekalian ngajarin kamu supaya lebih mandiri. Eh yang ada kamu malah histeris. Walhasil, Bunda malah jadi ikutan belajar deh nemenin kamu… maaf ya.

Kalo mau liat fotofoto anak kecil itu persiapan sekolah…ini dia….keren deh…sayang sekolahnya masih minta ditemenin ama Bunda. 🙂


ini lagi on the way ke sekolah..hari pertama lowh...

ini lagi on the way ke sekolah..hari pertama lowh...